Pertamina Akuisisi Blok Overseas Tingkatkan Produksi Migas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo (kiri) meninjau Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Unit 5 & 6 PT Pertamina Geothermal Energy Lahendong disela-sela peresmian di Tompaso, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, 27 Desember 2016. PLTP Lahendong Unit 5 & 6 Minahasa berkapasitas 2 x 20 MW dan PLTP Ulubelu Unit 3 Lampung berkapasitas 1x55 MW. ANTARA/Puspa Perwitasari

    Presiden Joko Widodo (kiri) meninjau Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Unit 5 & 6 PT Pertamina Geothermal Energy Lahendong disela-sela peresmian di Tompaso, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, 27 Desember 2016. PLTP Lahendong Unit 5 & 6 Minahasa berkapasitas 2 x 20 MW dan PLTP Ulubelu Unit 3 Lampung berkapasitas 1x55 MW. ANTARA/Puspa Perwitasari

    TEMPO.CO, Cirebon - PT Pertamina (Persero) menggencarkan akuisisi aset blok minyak dan gas di luar negeri (overseas) yang diperkirakan mampu menyumbang 33 persen target produksi sehingga target perusahaan di sektor hulu tercapai.

    "Untuk merealisasikan target produksi 1,9 juta barel oil equivalen per day (BOEPD) pada 2025 dan mendukung pertumbuhan perekonomian nasional, Pertamina akan menggencarkan akusisi aset migas di dalam dan di luar negeri," kata Direktur Hulu PT Pertamina Syamsu Alam dalam media gathering di Cirebon, Senin, 10 April 2017.

    Syamsu mengatakan saat ini Pertamina telah memiliki blok-blok yang berprodukai di 12 negara, tiga di antaranya yang sudah berproduksi lebih dulu, yaitu Aljazair, Irak, dan Malaysia, serta tambahan tiga blok produksi di Nigeria, Tanzania, dan Gabon.

    "Jadi sekarang kita bersyukur Pertamina ada di 12 negara," ungkapnya.

    Pertamina juga tengah menyiapkan pengelolaan delapan blok terminasi pada 2018 yang telah diserahkan pemerintah kepada Pertamina, termasuk di dalamnya di Sanga Sanga, Kalimantan Timur dan OSES.

    Optimalisasi aset juga akan dilakukan di berbagai proyek domestik, seperti proyek PHE WMO Integration, Pengeboran Parang Nunukan, Pengeboran Randugunting, Optimalisasi peningkatan cadangan minyak (enhanced oil recovery/EOR) di sumur tua.

    Optimalisasi aset itu untuk meningkatkan produksi migas agar target perusahaan di sektor hulu tercapai.

    Indonesia yang kini menduduki peringkat ke-16 negara dengan produk domestik bruto (PDB) tertinggi, yakni 941 miliar dolar AS, ditargetkan menduduki peringkat keempat pada 2050 setelah Tiongkok, Amerika Serikat, dan India dengan proyeksi PDB atau gross domestic product (GDP) 15,432 miliar dolar AS.

    Dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut, Syamsu menilai Indonesia membutuhkan dukungan energi secara maksimal.

    Ia menilai kebutuhan energi nasional jauh lebih dari cukup. Pada 2015, produksi energi nasional 354 juta ton equivalen minyak, yang terdiri atas 271 juta ton batubara dan selebihnya 113 juta ton minyak, gas dan energi terbarukan.

    Di tengah tingginya konsumsi migas, produksi migas nasional terus merosot, seiring makin menipisnya cadangan yang dimiliki.

    Meski Indonesia memiliki 60 cekungan, cadangan minyak Indonesia saat ini berada di urutan 26 dunia, sekitar 4 miliar barel. Hal yang sama dengan cadangan gas Indonesia di urutan ke-14 dengan cadangan 100 TCF.

    Langkah Pertamina mengelola blok migas di luar negeri (overseas) untuk memperkuat cadangan dan produksi nasional mengingat hasil produksi migas di overseas akan dibawa pulang untuk diolah di kilang-kilang yang ada di Indonesia dan memenuhi konsumsi BBM domestik.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?