Kamis, 20 September 2018

Rupiah Jeblok, Konglomerat Theodore P Rachmat: Enggak Usah Pusing

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pimpinan Grup Astra, Theodore Permadi Rachmat. youtube.com

    Pimpinan Grup Astra, Theodore Permadi Rachmat. youtube.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Konglomerat Theodore Permadi Rachmat alias TP Rachmat menilai depresiasi rupiah yang terjadi akhir-akhir ini tidak perlu diambil pusing.

    Baca juga: Kurs Rupiah Melemah Lagi Tersulut Tensi Perang Dagang

    "Enggak usah pusing, barang-barang kan enggak naik (harganya). Naik enggak beli barang?" ujar pendiri Triputra Group itu di Balai Kartini, Jakarta, Rabu, 12 September 2018.

    Berdasarkan Jakarta Interbank Spot Dollar Rate, kurs berada pada level Rp 14.863 per dolar AS pada Rabu, 12 September 2018.

    Theodore, salah satu orang terkaya Indonesia versi Forbes, menduga nilai rupiah akan terus berada di kisaran Rp 14.800 per dolar Amerika Serikat hingga akhir tahun ini. Menurut Teddy, sapaan Theodore, hal terpenting bagi dunia usaha adalah kestabilan nilai tukar.

    Bahkan, kalau pun rupiah menginjak level Rp 16 ribu per dolar AS, pria yang disebut memiliki kekayaan US$ 1,7 miliar itu tidak merasa bermasalah. "Yang penting bukan nyaman tapi stabil. Mau Rp 15 ribu, Rp 16 ribu, Rp 14 ribu juga enggak masalah asal jangan gonjang-ganjing," ujar Teddy. Ia menegaskan hal terpenting bagi pengusaha adalah kepastian.

    Teddy menilai hingga saat ini kondisi perekonomian masih cukup aman untuk dunia usaha. Pria yang telah memulai kariernya sejak 1970-an itu menilai kondisi saat ini masih lebih baik ketimbang yang pernah dialaminya dulu.

    "Saya usaha mulai akhir tahun 1970, masa Presiden Soeharto itu devaluasi sering sekali, enggak ada masalah. Ini mah kecil," ujar Teddy.

    Teddy melihat pelemahan rupiah saat ini lebih dipicu oleh faktor eksternal, yakni menguatnya perekonomian Negeri Abang Sam. Dampaknya, modal pun lari ke AS. Karena itu, negara-negara yang tidak siap akhirnya kewalahan dan mengalami krisis.

    "Tapi Indonesia dan yang lain karena sudah prepare, jadi oke aja. Repot ya repot, tapi oke saja," ujar Teddy. Ia menyebut kerepotan yang dimaksud adalah ketika terjadi kepanikan dan orang-orang akhirnya mengambil duitnya dari bank, atau menukarkan rupiah ke dolar secara bersamaan.


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Salah Tangkap, Penangkapan Terduga Teroris, dan Pelanggaran HAM

    Sejak insiden Mako Brimob Kelapa Dua pada Mei 2018, Polri tak mempublikasi penangkapan terduga teroris yang berpotensi terjadi Pelanggaran HAM.