Rupiah Akhir Pekan Menguat 15 Poin ke Rp 13.331

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Uang kertas pecahan Rp.50 ribu rupiah.[TEMPO/Santirta]

    Uang kertas pecahan Rp.50 ribu rupiah.[TEMPO/Santirta]

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Jumat sore, bergerak menguat sebesar 15 poin menjadi Rp 13.331, dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp 13.346 per dolar AS.

    "Nilai tukar rupiah kembali bergerak di area positif seiring dengan optimisme pelaku pasar uang terhadap ekonomi nasional yang kondusif," kata Pengamat pasar uang Bank Woori Saudara Indonesia Tbk, Rully Nova di Jakarta, Jumat, 12 Mei 2017.

    Dalam waktu dekat, ia mengatakan bahwa laporan defisit transaksi berjalan Indonesia triwulan I 2017 akan dirilis, diproyeksikan menurun seiring dengan perbaikan ekonomi nasional.

    Ia menambahkan bahwa harga minyak mentah dunia yang relatif stabil setelah sempat tertekan juga turut berdampak positif bagi mata uang berbasis komoditas, seperti rupiah.

    Terpantau harga minyak jenis WTI Crude pada Jumat, 12 Mei 2017, sore ini berada di posisi 47,65 dolar AS per barel, dan Brent Crude di level 50,64 dolar AS per barel.

    Kepala Riset Monex Investindo Futures, Ariston Tjendra menambahkan bahwa penguatan mata uang di kawasan Asia, termasuk rupiah masih dibayangi oleh data inflasi Amerika Serikat.

    "Jika inflasi AS naik maka membuka potensi The Fed untuk menaikan suku bunga acuannya, situasi itu akan menahan laju rupiah," katanya.

    Sementara itu, dalam kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada Jumat ini mencatat nilai tukar rupiah bergerak menguat ke posisi Rp13.340 dibandingkan hari sebelumnya, Rabu, 10 Mei 2017, Rp 13.355 per dolar AS.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arti Bilangan R(0) dan R(t) untuk Menerapkan New Normal

    Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Suharso Monoarfa mengatakan bahwa suatu daerah dapat melaksanakan New Normal bila memenuhi indikator R(0).