Defisit Anggaran 2015 Dipatok 2,32 Persen  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kedua kanan) didampingi Wapres Boediono memimpin jalannya rapat kabinet terbatas di Istana Kepresidenan Cipanas, Cianjur, Jawa Barat, Jumat (30/5). Rapat tersebut diantaranya membahas rancangan PP terkait pelaksanaan UU Desa, rencana perubahan UU Otsus Papua, konsolidasi di Kementerian Agama pasca mundurnya Menag Suryadharma Ali dan kelanjutan RAPBN 2015. ANTARA/Andika Wahyu

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kedua kanan) didampingi Wapres Boediono memimpin jalannya rapat kabinet terbatas di Istana Kepresidenan Cipanas, Cianjur, Jawa Barat, Jumat (30/5). Rapat tersebut diantaranya membahas rancangan PP terkait pelaksanaan UU Desa, rencana perubahan UU Otsus Papua, konsolidasi di Kementerian Agama pasca mundurnya Menag Suryadharma Ali dan kelanjutan RAPBN 2015. ANTARA/Andika Wahyu

    TEMPO.CO , Jakarta - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menargetkan defisit anggaran dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2015 sebesar Rp 257,57 triliun atau 2,32 persen dari produk domestik bruto. "Turun dari defisit APBNP 2014," ujar SBY di Kompleks Parlemen, Senayan, Jumat, 15 Agustus 2014.

    Menurut SBY, defisit anggaran terjadi karena adanya percepatan pencapaian target pembangunan nasional melalui kebijakan fiskal yang ekspansif. "Sebagaimana kami ketahui, konsekuensi dari kebijakan fiskal yang ekspansif adalah terjadinya defisit anggaran," ujar SBY. (Baca: Menkeu: Subsidi BBM Turun, Defisit APBN 2015 Terpangkas)

    Defisit dalam RAPBN 2015 tersebut direncanakan dibiayai dengan pembiayaan yang bersumber dari dalam negeri sebesar Rp 281,39 triliun dan luar negeri sebesar Rp 23,81 triliun.

    Postur RAPBN 2015: belanja negara direncanakan sebesar Rp 2.019,9 triliun atau naik 7,6 persen dari pagu pada APBNP 2014. Dari total anggaran belanja tersebut, belanja pemerintah pusat mengambil porsi Rp 1.379,88 triliun, sedangkan anggaran transfer daerah dan dana desa Rp 639,9 triliun. Adapun pendapatan negara ditargetkan Rp 1.762,3 triliun. (Baca:Program Jokowi yang Harus Ada di RAPBN 2015)

    Sebelumnya, dalam APBNP 2014, defisit anggaran mencapai 2,4 persen. Defisit itu terjadi karena anggaran pendapatan negara hanya Rp 1.667,1 triliun, sedangkan anggaran belanja negara Rp 1.842,5 triliun.

    GANGSAR PARIKESIT


    Berita Terpopuler:
    Ketua Gerindra Laporkan Metro TV, Detik, dan Tempo
    Dahlan Iskan: Ignasius Jonan Cocok Jadi Dirut PLN
    Jokowi: Wajar Ada Beda Pendapat Soal Hendropriyono
    Rumah Novela Dirusak karena Apa? 
    Tim Prabowo Nilai Ajakan Bupati Dogiyai Keliru 
    Ini Daftar Nama Ahli yang Didatangkan Kubu Prabowo  




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.