Telkomsel dan XL Akan Konsolidasi Bisnis?

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Telkomsel sukses mengawal dan melayani kebutuhan komunikasi pelanggan pada periode Natal 2017 dan Tahun Baru 2018, tercatat trafik layanan data atau payload Telkomsel mencapai 10,7 petabyte atau meningkat 42%. (Foto: Dok. Telkomsel)

    Telkomsel sukses mengawal dan melayani kebutuhan komunikasi pelanggan pada periode Natal 2017 dan Tahun Baru 2018, tercatat trafik layanan data atau payload Telkomsel mencapai 10,7 petabyte atau meningkat 42%. (Foto: Dok. Telkomsel)

    TEMPO.CO, Jakarta - PT XL Axiata Tbk. dan PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel) sepakat bahwa konsolidasi adalah salah satu cara memperbaiki kondisi industri telekomunikasi yang terbebani kompetisi tidak sehat.

    Presiden Direktur XL Axiata Dian Siswarini setuju dengan ide konsolidasi yang diusulkan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara. Namun, hal tersebut tergantung pada pemegang saham masing-masing operator seluler.

    "Setuju, supaya industri lebih sehat. Tapi tentu saja Ini tergantung kepada para major shareholders perusahan-perusahaan telekomunikasi di Indonesia," katanya kepada Bisnis, Rabu 7Februari 2018.

    Simak: Pelanggan Telkomsel Balikpapan Beralih Data

    Sama halnya dengan Dian, CEO Telkomsel Ririek Adriansyah juga menilai konsolidasi sebagai ide yang bagus. Konsolidasi dapat dijadikan jalan keluar bagi persaingan harga antara operator yang dianggap sudah tidak sehat.

    "Mungkin itu bisa menjadi salah satu cara untuk memperbaiki kondisi industri (telekomunikasi) saat ini," katanya kepada Bisnis.

    Namun, keduanya sama-sama tidak menjawab ketika tentang potensi konsolidasi dengan operator lain.

    Ketua Kebijakan Strategis Masyarakat Telematika Indonesia (Mastel) Teguh Prasetya pun menilai konsolidasi itu bagus buat keseimbangan industri seluler yang lebih kondusif dibandingkan dengan saat ini.

    Menurutnya, jumlah operator telekomunikasi di Indonesia terlalu banyak. Negara lain di Asia rata-rata hanya memiliki tiga sampai empat operator telekomunikasi.

    Menkominfo Rudiantara sebelumnya mengatakan konsolidasi industri telekomunikasi yang menggabungkan 7 operator seluler menjadi 3 operator seluler akan menciptakan iklim usaha yang lebih sehat.

    Penurunan jumlah kompetitor, jelasnya, meningkatkan skala ekonomi di bisnis telekomunikasi sehingga operator seluler bisa menawarkan harga yang terjangkau tanpa mengganggu aliran dana perusahaan.

    Inii membuat operator memiliki dana yang memadai untuk memelihara kualitas jaringan seluler dan untuk memperluas jangkauan jaringan.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.