Ekonomi Indonesia Kuartal I/2017 Diperkirakan Tumbuh 4,95 Persen

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja tengah menyelesaikan pembangunan gedung bertingkat di kawasan Tanah Abang, Jakarta, 19 Juli 2016. Analis Danareksa Sekuritas Lucky Bayu Purnomo menilai, indeks konstruksi di BEI sudah menguat 12% dari Januari lalu, sehingga rawan terkoreksi dalam jangka menengah. Tempo/Tony Hartawan

    Pekerja tengah menyelesaikan pembangunan gedung bertingkat di kawasan Tanah Abang, Jakarta, 19 Juli 2016. Analis Danareksa Sekuritas Lucky Bayu Purnomo menilai, indeks konstruksi di BEI sudah menguat 12% dari Januari lalu, sehingga rawan terkoreksi dalam jangka menengah. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Perekonomian Indonesia pada kuartal I/2017 terlihat mulai ekspansif dengan pertumbuhan diperkirakan mencapai 4,95 persen secara tahunan, meskipun belanja pemerintah masih tersendat.

    Ekonom Bahana Sekuritas Fakhrul Fulvian meyakini pada kuartal pertama tahun ini ekonomi Indonesia diperkirakan tumbuh 4,95 persen secara tahunan, tidak berbeda jauh dari pencapaian kuartal terakhir 2016, yang tumbuh 4,94 persen.

    "Bila pemerintah tidak sangat hati-hati dalam membelanjakan anggaran, sebenarnya perekonomian pada kuartal pertama tahun ini bisa mencapai 5,1 persen, karena konsumsi masyarakat dan kinerja ekspor masih terus memperlihatkan perbaikan kalau kita bandingkan dengan pencapaian tahun lalu," ungkap Fakhrul dalam keterangan tertulis, Selasa, 4 April 2017.

    Dia menjelaskan konsumsi masyarakat masih menjadi kontributor terbesar terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia setiap tahunnya, sementara itu dalam tiga tahun terakhir sumbangsih ekspor melambat dan bahkan negatif seiring dengan melambatnya perekonomian global.

    Menjelang akhir tahun lalu hingga saat ini, kinerja ekspor masih memperlihatkan kinerja positif sejalan dengan naiknya harga komoditas dan pemulihan ekonomi global. Sedangkan kinerja investasi meski masih memperlihatkan pertumbuhan, namun masih tumbuh single digit.

    Untuk menjaga dan semakin memperkuat tren pemulihan ekonomi ini, pihaknya menilai sangat diperlukan dorongan dari belanja pemerintah guna memberikan multiplier effect ke berbagai sektor termasuk mendorong masuknya investasi swasta, serta meningkatkan daya beli masyarakat.

    "Lihat saja pertumbuhan ekonomi pada kuartal empat tahun lalu, karena belanja pemerintah melambat 4,05 persen secara tahunan, akhirnya membawa ekonomi secara keseluruhan 2016 hanya tumbuh 5,02 persen. Padahal dalam periode yang sama, ekspor sudah tumbuh 4,24 persen secara tahunan, investasi tumbuh 4,8 persen dan konsumsi masyarakat tumbuh 4,99 persen," tegasnya.

    Bahana meyakini dengan melihat pemulihan global yang masih terus berjalan, yang terlihat dari pernyataan the Fed yang mulai mengkhawatirkan kenaikan inflasi sehingga akan memicu kenaikan suku bunga hingga akhir tahun ini, pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2017, akan tumbuh sekitar 5,3 persen.

    Pasalnya, kenaikan inflasi merupakan cerminan adanya pergerakan dan peningkatan permintaan di pasar, yang lebih tinggi dibandingkan dengan ketersediaan sisi suplai.

    Kenaikan inflasi bukanlah hal yang perlu sangat dikhawatirkan, sepanjang kenaikan inflasi itu terjadi secara perlahan atau tidak fluktuatif. Kenaikan inflasi yang terjadi secara global adalah sinyal positif bahwa konsumsi masyarakat semakin kuat.

    "Ini menjadi semakin memperkuat prediksi Bahana bahwa perekonomian Indonesia sudah mulai beranjak dari tahap stabilisasi ke tahapan ekspansi," kata Fakhrul.

    Dia menambahkan, meski bulan lalu indeks harga konsumen di dalam negeri tercatat deflasi karena pemerintah sangat menjaga harga bahan-bahan pokok, khususnya dari harga bumbu-bumbuan terjaga stabil turun, Sekuritas pelat merah ini masih mempertahankan perkiraan inflasi sampai akhir 2017 berada di kisaran 4,4 persen, sejalan dengan target Bank Indonesia sekitar 3 persen-5 persen.

    "Dengan melihat prediksi inflasi yang masih akan berada dalam target bank sentral hingga keseluruhan tahun ini, perekonomian yang mulai beranjak ekspansi meski dorongan dari belanja pemerintah belum maksimal, Bahana tidak melihat ada keperluan untuk menaikkan suku bunga pada bulan ini. Kami perkirakan Repo rate sebesar 4,75 persen masih kondusif untuk mendorong roda perekonomian ke depannya," jelas Fakhrul.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?