WAWANCARA: Produk 3M Banyak Dipalsukan Industri Dalam Negeri

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • CEO PT 3M Indonesia Sashidharan Sridharan. TEMPO/PRAGA UTAMA

    CEO PT 3M Indonesia Sashidharan Sridharan. TEMPO/PRAGA UTAMA

    TEMPO.CO, Jakarta - Belum setahun tiba di Indonesia, Presiden Direktur PT 3M Sashidharan Sridharan dihadapkan pada masalah serius. Produk buatan perusahaannya dipalsukan dan beredar luas di Tanah Air. Tak main-main, produk yang dipalsukan adalah alat pelindung pernapasan (masker) untuk pekerja.

    "Yang mengejutkan, produk tiruan yang mendompleng merek kami itu buatan dalam negeri," kata Sashidharan kepada Praga Utama dari Tempo, Jumat pekan lalu, di kantornya.

    Baca:
    Polisi Sita Ribuan Sepatu Merek Nike Palsu
    Pemalsuan Air Zam-zam

    Produk 3M tersebar untuk berbagai keperluan industri, dari otomotif (kaca film, sistem insulasi kendaraan, alat bantu pengecatan), pengeboran minyak (penyaring tumpahan minyak, alat bantu pengeboran), hingga lainnya. Adapun produk konsumer yang dijual di pasar antara lain alat tulis (notes post it dan pita perekat) serta alat rumah tangga (alat pel dan spons pencuci piring). Berikut ini kutipan wawancara dengan Sashi.

    Seberapa serius praktek pemalsuan produk 3M di Indonesia?
    Kasus pemalsuan produk tak cuma di Indonesia, di negara lain seperti Cina dan wilayah Afrika juga kasus serupa banyak ditemukan. Kami terkejut ketika menemukan produk kami (masker tipe N95) ada tiruannya dan disinyalir buatan dalam negeri. Produk tiruan ini sangat mirip dengan aslinya, sangat sulit untuk membedakan secara kasatmata, bahkan harga jualnya menyamai harga produk kami. Ini merugikan konsumen.

    Apa yang Anda lakukan untuk memerangi pemalsuan ini?
    Kami mengedukasi konsumen untuk membedakan produk tiruan dengan yang asli. Namun, karena secara fisik sangat sulit dibedakan, kami menciptakan sistem di mana distributor dan konsumen bisa mengecek keaslian produk yang mereka beli dengan cara memasukkan nomor seri ke dalam situs kami. Jika nomor serinya cocok, produknya dipastikan asli.

    Apakah rencana akuisisi Scott Safety-produsen alat keselamatan kerja-senilai US$ 2 miliar memfokuskan perusahaan memproduksi alat-alat keselamatan kerja?
    Portofolio dan pengalaman kami di bidang K3 sangat banyak dan sudah teruji. Akuisisi ini akan memperluas cakupan produk 3M. Scott Safety merupakan perusahaan yang berfokus pada bidang penanganan dan pencegahan kebakaran. Dengan bergabungnya perusahaan ini, maka keahlian kami semakin luas.

    Apakah 3M di Indonesia akan berfokus pada ke produk tertentu?
    Pabrik kami di Bekasi membuat banyak produk kesehatan untuk konsumen, seperti masker antipolusi untuk pemakaian sehari-hari. Namun, di pabrik tersebut, kami juga menyiapkan produk untuk dipasok ke industri lain, seperti otomotif. Saat ini kami memasok untuk Toyota, Daihatsu, dan Honda. Kami tidak memilih satu sektor dan melupakan sektor lain. Sebab, dengan begitu banyaknya lini produk yang dimiliki, kami percaya bisa masuk ke semua segmen.

    Sektor mana yang paling potensial untuk digarap?
    Saat ini sektor konstruksi sedang bergairah. Ini menjadi celah bagi kami, baik untuk lini produk K3 maupun lini produk lain yang mendukung. Rencananya, kami juga mencoba memperkenalkan sistem pembayaran jalan tol elektronik (e-toll) ke Indonesia.

    Profil Sashidharan Sridharan
    Riwayat Pekerjaan:
    - 1992 - Sales and Marketing Manager Automotive Division 3M India
    - 2015 - Managing Director 3M Afrika
    - 2016 - President Director 3M Indonesia

    Pendidikan:
    - Bachelor of Engineering, University of Mysore, India
    - MBA - Indian Institute of Management, Ahmedabad, India


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.