Indonesia-Uni Eropa Luncurkan Kerja Sama Bidang Ekonomi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perdagangan, Thomas Lembong (kiri). TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Menteri Perdagangan, Thomas Lembong (kiri). TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong dan Komisioner Perdagangan Uni Eropa Cecilia Malmström sepakat meluncurkan perundingan Indonesia-European Union Comprehensive Economic Partnership Agreement (IEU-CEPA). "Perundingan ini diharapkan dapat selesai dalam waktu dua tahun," kata MEnteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong di kantornya, Senin 18 Juli 2016.

    Perundingan ini diyakini  membawa dampak signifikan bagi Indonesia, di antaranya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi, menciptakan lapangan kerja baru, alih teknologi, hingga membuka kesempatan baru bagi pengusaha kecil dan menengah.

    "Peluncuran perundingan CEPA ini menunjukkan keseriusan kedua pihak untuk memperdalam hubungan strategis di bidang ekonomi di tengah situasi dunia yang tak menentu seperti sekarang ini," kata Lembong.

    Peluncuran IEU-CEPA ini merupakan tindak lanjut disepakatinya scoping paper antara Indonesia - Uni Eropa di sela kunjungan Presiden Joko Widodo ke Brussel, Belgia, pada April lalu. "Saat ini Komisi Uni Eropa telah mendapat mandat dari Dewan Uni Eropa untuk secara resmi memulai negosiasi ini," kata Lembong.

    Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia Vincent Guerend menyatakan bahwa perundingan ini tak hanya menyangkut perdagangan barang, melainkan juga jasa. Selain itu, hal-hal seperti ketenagakerjaan, hak cipta dan pengadaan barang pemerintah juga akan masuk dalam pembahasan. "Ini merupakan perundingan yang cukup ambisius," ujarnya.

    Badan Pusat Statistik mencatat nilai total perdagangan Indonesia dan Uni Eropa tahun lalu mencapai US$ 26,1 miliar. Indonesia mendapat surplus atas ekspor Indonesia ke Benua Biru mencapai US$ 14,8 miliar, sementara impornya hanya US$ 11,3 miliar.

    Selain itu, total aliran investasi Uni Eropa ke Indonesia dalam 10 tahun terakhir mencapai US$ 9,8 miliar. Beberapa sektor yang mereka minati adalah konstruksi, transportasi, pangan, perkebunan dan tambang.

    Wakil Ketua Umum Kadin Shinta Kamdani menyambut baik dimulainya perjanjian ini. "Kami dari dunia usaha mendukung, sebab komoditas ekspor Indonesia dan Uni Eropa bersifat komplementer, bukan saling bersaing," ujarnya.

    PINGIT ARIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?