Kisah di Balik Tenun Garut Buatan Klamby yang Dipamerkan di London Fashion Week 2022

CEO Klamby Nadine Gaus menyampaikan paparan di depan dewan juri dalam acara TEMPO Young Enterpreneur Challenge 2022 di Jakarta, Selasa, 4 Oktober 2022. CEO Klamby Nadine Gaus terpilih untuk kategori e-commerce dan retail. Ia juga terpilih menjadi salah satu perwakilan Indonesia menghadiri pameran bisnis di Korea Selatan mendatang. TEMPO/ Febri Angga Palguna

TEMPO.CO, Jakarta - Bagi founder sekaligus Direktur Kreatif Klamby, Nadine Gaus, London Fashion Week 2022 yang digelar pada September lalu menjadi catatan sejarah untuk perjalanan kariernya. Klamby menjadi satu-satunya modest fashion lokal yang memamerkan karya di perhelatan mode busana terkemuka di London itu. 

Nadine bercerita betapa ia bungah bisa memamerkan beberapa busananya di kancah internasional. Dia pun tak sembarangan memilih karya. Di pergelaran busana tersebut, Klamby memamerkan salah satu produk yang terbuat dari tenun Garut, yang sarat makna. 

"Ini jadi jagoannya Klamby saat ini. Kami mengangkat wastra yang saya rasa masih banyak yang belum tahu," ujarnya dalam acara Young Entrepreneur Challenge yang digelar Tempo di Djakarta Theater, Jakarta Pusat, pada Selasa, 4 Oktober 2022.

Nadine berujar dia ingin Klamby lebih banyak menampilkan wastra khas Indonesia yang belum dikenal secara global. Dibandingkan dengan batik dan tenun ikat, menurutnya, tenun Garut memang belum populer. Namun, wastra yang kerap disebut tenun bulu itu memiliki keunikan tersendiri yang tak banyak orang ketahui. 

Tenun Garut memiliki tampilan yang unfinished dengan tekstur yang lembut. Selain itu, tenin tersebut mempunyai hiasan yang bervariasi dan warna beragam sehingga menambah daya tarik. Proses pembuatan wastra ini pun ramah lingkungan karena memanfaatkan bahan-bahan yang organik dan sustainable

"Jadi eco fashion. Hal ini yang sangat disukai global market dan ini yang akan kita bawa ke global," tuturnya. 

Tenun Garut itu juga dibuat dengan benang sutera menggunakan alat tenun bukan mesin (ATBM). Dari situlah, kata Nadine, muncul inspirasi untuk mengeksplorasi tekstur, sejarah, dan ragam hias yang ada dalam selembar wastra yang mengalami banyak revolusi perubahan zaman dan teknologi.

Motif flora utama menjadi yang banyak digunakan dalam tenun Garut, khususnya motif puspa atau melati. Dari ragam hias bunga yang dipakai, Klamby memperluas eksplorasi visual puspa menjadi gambaran Indonesia secara umum.

Dalam London Fashion Week 2022 ini, Klamby juga mempersembahkan koleksinya yang bertajuk 'The Tudor Rose'--selain busana tenung Garut. Koleksi tersebut memiliki sentuhan motif modern dan warna playful melalui koleksi Spring dan Summer 2023. Adapun nama koleksi itu diambil dari bunga favorite dari Ratu Elizabeth II. Tudor Rose juga merupakan bunga Nasional Inggris dalam sejarah War of the Roses.

Pemilihan nama koleksi Klamby ini sekaligus untuk mengenang kepergian Ratu Elizabeth II pada Kamis, 8 September 2022. "Koleksi The Tudor Rose itu terinspirasi dari salah satu wastra Nusantara yang menarik perhatian karena tampilannya terlihat berbeda ketimbang wastra lain yang sudah familiar di masyarakat," ucapnya.

Selain itu, ada beberapa flora identitas provinsi, yakni magnolia, kenanga, sedap malam, anggrek hitam, begonia, sirih, dan nagasari. "Seluruh koleksi Klamby pada fashion show kali ini didukung oleh Epson Indonesia sebagai merek printer tersohor dalam dunia fashion," tutur Nadine.

Nadine merupakan satu dari empat pebisnis inspiratif versi Young Entrepreneur Challenge yang digelar Tempo. Klamby pun berhasil menjadi perwakilan Indonesia untuk ke Korea Selatan bersama CEO Avoskin, Anugrah Pakerti. 

Selama lebih dari dua bulan, tim redaksi Tempo.co menyalakan radar untuk menghimpun nama-nama inspiratif yang patut diangkat profilnya. Kategori itu adalah e-commerce dan retail, onboarding atau naik kelas, inovasi marketing, dan industri keuangan. Nadine Gaus dari Klamby adalah yang terpilih untuk kategori e-commerce dan retail. 

Pebisnis muda yang terpilih dinilai dari berbagai indikator, seperti berusia di bawah 35 tahun, inovasi bisnisnya, modal usahanya dari nol, hingga dampak positifnya bagi masyarakat luas. "Mereka dipilih dari ratusan profiling yang masuk dan diseleksi tim tempo untuk disaring secara berlapis-lapis dengan berbagai kriteria dan akhirnya bisa muncul di sini," kata CEO Tempo Media Group, Arif Zulkifli.

RIANI SANUSI PUTRI 

BacaKlamby Jadi Merek Modest Fesyen Pertama di London Fashion Week 2022

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini






Cerita Klamby dan Avoskin Pameran di Korea: Ditawarkan Kolaborasi Bisnis dan Buka Franchise

22 hari lalu

Cerita Klamby dan Avoskin Pameran di Korea: Ditawarkan Kolaborasi Bisnis dan Buka Franchise

Klamby dan Avoskin, para pemenang Tempo Youngpreneur Challenge, menceritakan pengalamannya saat pameran di Korsel.


Avoskin dan Klamby Ikut Pameran di Korea Selatan, Boyong Produk Unggulan

25 hari lalu

Avoskin dan Klamby Ikut Pameran di Korea Selatan, Boyong Produk Unggulan

Avoskin dan Wearing Klamby adalah pebisnis muda inspiratif versi Tempo.


Cerita Nadine Gaus soal Sulitnya Klamby Menembus London Fashion Week

5 Oktober 2022

Cerita Nadine Gaus soal Sulitnya Klamby Menembus London Fashion Week

Salah satu hasil karya yang ditampilkan Nadine di London Fashion Week adalah gaun yang terbuat dari tenun Garut.


Tempo Young Entrepreneur Challenge, Pendiri Klamby dan Avoskin Raih Hadiah Terbang ke Korsel

5 Oktober 2022

Tempo Young Entrepreneur Challenge, Pendiri Klamby dan Avoskin Raih Hadiah Terbang ke Korsel

CEO Avoskin Anugrah Pakerti dan pendiri dan direktur kreatif Wearing Klamby menjadi perwakilan Indonesia di pameran bisnis Korea Selatan mendatang.


Titik Terendah Founder Klamby, Desain Tiruan Merebak hingga Masuk London Fashion Week

4 Oktober 2022

Titik Terendah Founder Klamby, Desain Tiruan Merebak hingga Masuk London Fashion Week

Nadine Gaus, pendiri Klamby, mengungkapkan keberhasilan produknya masuk London Fashion Week adalah buah dari perjalanan panjang.


Kisah Klamby, Fashion Modest Asal Indonesia yang Menjejaki Prinsip Zero Waste

4 Oktober 2022

Kisah Klamby, Fashion Modest Asal Indonesia yang Menjejaki Prinsip Zero Waste

Founder merek fashion modest Klamby, Nadine Gaus, mengungkapkan realisasi konsep ramah lingkungan diantaranya dengan memanfaatkan sisa-sisa kertas.


Mengenal Nadine Gaus, Founder Klamby yang Sempat Jual Mobil untuk Gaji Karyawan

3 Oktober 2022

Mengenal Nadine Gaus, Founder Klamby yang Sempat Jual Mobil untuk Gaji Karyawan

Nadine berulang kali jatuh bangun dalam menjalankan bisnis Klamby. Dia sempat menjual mobil untuk menggaji 10 karyawannya.


Klamby Rilis Koleksi yang Dipamerkan di London Fashion Week, Ada Diskon 20 Persen

28 September 2022

Klamby Rilis Koleksi yang Dipamerkan di London Fashion Week, Ada Diskon 20 Persen

Klamby London Series dirilis pada Jumat 23 September 2022 di Pondok Indah Mall 3, Jakarta Selatan. Ada promo khusus hingga akhir bulan ini.


Erdem Memberikan Penghormatan untuk Ratu Elizabeth II Lewat Koleksi Musim Semi 2023

21 September 2022

Erdem Memberikan Penghormatan untuk Ratu Elizabeth II Lewat Koleksi Musim Semi 2023

Kehidupan dan waktu sang Ratu Elizabeth II sering menjadi acuan bagi Erdem, terutama dalam Koleksi Resort 2023-nya


Klamby Jadi Merek Modest Fesyen Pertama di London Fashion Week 2022

14 September 2022

Klamby Jadi Merek Modest Fesyen Pertama di London Fashion Week 2022

Klamby menjadi merek fesyen modest lokal dari Indonesia pertama yang mendapatkan kesempatan berpartisipasi dalam ajang London Fashion Week 2022.