Sentimen Eksternal Dominan, Nilai Tukar Rupiah Melemah

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mata uang Rupiah. Brent Lewin/Bloomberg via Getty Images

    Ilustrasi mata uang Rupiah. Brent Lewin/Bloomberg via Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada perdagangan Selasa, 28 April 2020 pagi ini, nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta terkoreksi 45 poin atau 29 persen. Akibatnya kini nilai tukar rupiah melemah tipis ke Rp 15.430 per dolar AS dari sebelumnya Rp 15.385 per dolar AS.

    Pelemahan nilai tukar rupiah ini terjadi di tengah silih bergantinya sentimen eksternal yang datang, baik sentimen positif maupun sentimen negatif. Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra mengatakan sentimen positif dan negatif masih datang bergantian karena kondisi ekonomi masih terpuruk.

    "Hari ini pasar keuangan bisa mendapatkan sentimen positif dari penguatan Indeks Dow Jones semalam yang mengantisipasi rencana dibukanya lockdown di sebagian negara bagian di AS," ujar Ariston di Jakarta, Selasa.

    Selain itu, lanjut Ariston, sentimen positif juga bisa semakin menguat apabila bank sentral Jepang, Bank of Japan (BoJ) mengumumkan stimulus pembelian obligasi tanpa batas hari ini. "Tapi di sisi lain, pasar masih mengkhawatirkan pelemahan ekonomi karena wabah dan penurunan kembali harga minyak mentah," katanya.

    Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) periode Juni 2020 pagi ini diperdagangkan turun 5,48 persen pada 12,08 dolar AS per barel. Harga minyak Brent juga ikut melemah 2,5 persen ke level 19,49 dolar AS per barel.

    Ariston memperkirakan rupiah hari ini akan bergerak di kisaran Rp 15.300 per dolar AS hingga Rp 15.500 per dolar AS.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.