Akhir Tahun, Ditjen Pajak Gencar Rangkul Pengusaha Wajib Pajak

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wajib pajak melaporkan SPT pajak di kantor pelayanan di kawasan Sudirman, Jakarta, Rabu, 11 Juli 2018. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan penerimaan pajak bisa menjadi tulang punggung agar suatu negara dapat menjalankan fungsi sebagai penjaga kedaulatan. TEMPO/Tony Hartawan

    Wajib pajak melaporkan SPT pajak di kantor pelayanan di kawasan Sudirman, Jakarta, Rabu, 11 Juli 2018. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan penerimaan pajak bisa menjadi tulang punggung agar suatu negara dapat menjalankan fungsi sebagai penjaga kedaulatan. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menjelang tutup buku, Direktorat Jenderal  Pajak cukup gencar mengumpulkan para pengusaha atau wajib pajak (WP) potensial untuk mendorong pencapaian penerimaan pajak.

    Pekan lalu, Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (Kanwil DJP) Jawa Barat II beserta seluruh kantor vertikal di bawahnya mengumpulkan 300 wajib pajak (WP) besar. Dikutip dari laman resmi Ditjen Pajak Ahad, 15 Desember 2019, acara ini dihadiri oleh Dirjen Pajak Suryo Utomo, Direktur Eksekutif Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA) Yustinus Prastowo, serta beberapa pejabat di jajaran DJP.

    Selain itu, 300 WP tersebut merupakan perwakilan dari WP yang terdaftar dan berkontribusi besar dalam pembayaran pajak di KPP yang ada di wilayah kerja Kanwil DJP Jabar II.

    Kegiatan Tax Gathering ini bertujuan untuk bersama-sama berkomitmen menyukseskan dan merealisasi target pajak tahun 2019, khususnya di wilayah DJP Jawa Barat II. Kegiatan Tax Gathering ini dinilai penting dan strategis dalam upaya untuk meningkatkan penerimaan dan kepatuhan formal wajib pajak yang berada di wilayah kerja Jabar II, mengingat kondisi untuk kedua parameter tersebut saat ini untuk Kanwil DJP Jawa Barat II belum seperti yang diharapkan.

    Adapun KPP yang ada di wilayah DJP Jabar II meliputi, KPP Madya Bekasi, KPP Pratama Cikarang Selatan, KPP Pratama Cikarang Utara, KPP Pratama Cibitung, KPP Pratama Karawang Selatan, KPP Pratama Karawang Utara, KPP Pratama Subang, KPP Pratama Cirebon satu dan KPP Pratama Cirebon Dua, KPP Pratama Indramayu, serta KPP Pratama Kuningan.

    Kegiatan Tax Gathering ini juga diisi dengan penyampaian materi oleh Yustinus Prastowo sebagai Akademisi dan Praktisi Perpajakan Indonesia dengan menyoroti “Optimisme Pencapaian Penerimaan Pajak 2019 dan Prospek Penerimaan Pajak 2020“.

    Kanwil DJP Jawa Barat II berharap kegiatan Tax Gathering ini dapat menjadi momentum strategis bagi DJP dan para pemangku kepentingan untuk mempertahankan dan melanjutkan serta meningkatkan penerimaan pajak.

    BISNIS

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.