Canda Airlangga: Dilindungi Menaker, Ongkos Pergaulan Sri Mulyani

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perindustrian Republik Indonesia  Airlangga Hartarto didampingi pemilik toko SRC Trijaya Tri Mulyani disela-sela Trade Expo Indonesia ke-34 di ICE BSD City, Tangerang, Banten, Rabu (16/10/2019).

    Menteri Perindustrian Republik Indonesia Airlangga Hartarto didampingi pemilik toko SRC Trijaya Tri Mulyani disela-sela Trade Expo Indonesia ke-34 di ICE BSD City, Tangerang, Banten, Rabu (16/10/2019).

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto tampil bersemangat dalam kongko-kongko bersama menteri ekonomi lainnya dalam acara Ngobrol Pinter tentang Ekonomi (Ngopi Teko) Jumat kemarin 18 Oktober 2019. Ia sempat berkelakar bahwa Kementerian Perindustrian dilindungi Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri dan mendapat 'ongkos pergaulan' dari Menteri Keuangan Sri Mulyani.

    Airlangga menjadi yang paling banyak berbicara setelah sang tuan rumah, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution. Tak hanya itu, Airlangga juga beberapa kali melontarkan candaan yang membuat peserta tertawa.

    Selama menjadi menteri, Airlangga merasa terbantu oleh rekannya, Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri yang duduk di samping kirinya. Sebab, posisi Kementerian Ketenagakerjaan persis di sebelah Kementerian Perindustrian di Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan 

    “Jadi kalau ada demo buruh, berhentinya di kantor Kemenaker, tidak sampai ke kantor saya,” kata Airlangga di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta Pusat, Jumat, 18 Oktober 2019.

    Sehingga, Airlangga menilai Hanif sebagai pelindungnya. “Beliau ini protector saya, kadang demo nya juga sampai sore, tapi tetap ga jadi sampai ke kantor saya,” kata Airlangga, disambut tawa sebagian peserta. 

    Mendengar hal itu, Hanif lalu mengatakan bahwa nasib kementerian yang dipimpin Airlangga ini memang baik karena ada Kementerian Ketenagakerjaan. Terlebih, kata Hanif, Airlangga merupakan seorang Ketua Umum Partai Golkar. “Jadi jangan nyentuh Kemenperin lah, kami mewakafkan diri kami untuk itu,” kata Hanif.

    Setelah Hanif, Airlangga lalu melontarkan candaan ke Sri Mulyani yang duduk di sebelah kanannya. Awalnya, Ia berterima kasih karena Sri Mulyani selalu memenuhi permintaan yang diajukan oleh kementeriannya. Terakhir yaitu soal super-deduction tax atau potongan pajak bagi perusahaan yang mengeluarkan dana riset dan pendidikan vokasi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.