Saham BNI Melemah Sejak Awal Tahun, Perseroan Benahi Kinerja

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas memantau grafik pergerakan penjualan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Dealing Room Divisi Tresuri BNI, Jakarta, 20 Maret 2017. ANTARA

    Petugas memantau grafik pergerakan penjualan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Dealing Room Divisi Tresuri BNI, Jakarta, 20 Maret 2017. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Harga saham PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, terpaantau mengalami tren pelemahan sejak awa; tahun. Pada penutupan indeks pelan lalu, harga saham berkode BBNI ini berada di angka Rp6.975 per lembar saham atau melemah Rp1.750 sejak awal 2019.

    Menanggapi tren pelemahan saham ini, Direktur Treasury Internasional BNI Bob Tyasika Ananta mengatakan bahwa perseroan akan  berfokus untuk mengoptimalkan kinerja perusahaan. Hal ini untuk menjaga dan meningkatkan nilai saham ke depannya.

    Menurut Bob, ada banyak faktor yang menyebabkan naik-turunnya harga saham perseroan sejak awal tahun. "Menurut saya banyak faktor yang memengaruhi keputusan investor dalam melakukan investasi portfolionya, antara lain kondisi makro yang belum menunjukkan perkembangan yang membaik antara lain perang dagang, proyeksi pertumbuhan global yang melemah, harga komoditas yang tertekan," ujar Bob sepeti dikutip Bisnis, Ahad 13 Oktober 2019.

    Ia mengatakan, pada perdagangan sepekan lalu, nilai saham BBNI mengalami tren penguatan dari Rp6.925 menjadi Rp6.975. Menurut Bob, perseroan akan menguatkan kolaborasi dengan analis untuk memperbaiki nilai saham BNI ke depannya.

    "Kolaborasi dengan analis global juga merupakan salah satu faktor yang krusial agar investor global juga mendapatkan gambaran independen terkait dengan BBNI maupun faktor eksternal," kata Bob. 

    Sepanjang lima tahun pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla, valuasi atau harga saham Bank BNI ini selalu naik-turun. Harga saham BBNI pernah mencapai puncaknya pada 29 Desember 2017.

    Saat itu, nilai per lembar saham bank ini mencapai Rp9.900. Sementara harga terendah pernah terjadi pada 25 September 2015 kala per lembar saham perseroan dihargai Rp4.110.

    "Kami harus lihat dulu periode kedua, sementara pembangunan infrastruktur sendiri gapnya masih banyak, kebutuhan masih besar, apalagi kalau jadi ibu kota pindah kan butuh lagi pembiayaan yang tak kecil," ujar Bob.

    Ia meyakini, pada periode kedua pemerintahan Jokowi perbaikan kondisi makro perekonomian akan terjadi. Hal ini bisa menjadi pemicu membaiknya harga saham emiten perbankan, khususnya BBNI.

    BISNIS

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.