Kebijakan Moneter Lebih Akomodatif, LPS Rate Bakal Turun

Destry Damayanti. facebook.com/destry.damayanti.3

TEMPO.CO, Jakarta - Anggota Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan atau LPS Destry Damayanti menyebutkan ada peluang untuk penurunan suku bunga penjaminan atau LPS Rate dalam waktu dekat. “Akan ada penurunan LPS Rate seiring dengan kebijakan moneter yang lebih akomodatif,” kata Destry dalam konferensi pers Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) di Kementerian Keuangan, Jakarta, Kamis, 23 Mei 2019.

Baca: Suku Bunga Penjaminan Tetap 7 Persen, Ini 4 Pertimbangan LPS

Destry menjelaskan, selama dua bulan terakhir suku bunga simpanan perbankan mulai melandai dan cenderung stabil. Stabilitas suku bunga simpanan ini menunjukkan industri perbankan berhasil menyesuaikan diri dengan kebijakan bank sentral.

Oleh karena itu LPS membuka ruang untuk menurunkan suku bunga penjaminan. Destry juga memperkirakan agresifivitas perbankan mengerek imbal hasil dari penempatan dana masyarakat di bank diperkirakan akan berakhir pada tahun ini. 

Sepanjang tahun lalu LPS mencatat bank menaikkan suku bunga simpanan sebesar 105 basis poin untuk mata uang rupiah, sedangkan valuta asing naik hingga 150 basis poin . Hal tersebut merupakan dampak dari kebijakan Bank Indonesia menaikkan suku bunga acuan sebesar 175 basis poin .

Rata-rata bunga deposito rupiah (rata-rata bergerak 22 hari) dari bank benchmark LPS pada per April 2018 mencapai 6,14 persen, turun 3 basis poin dari posisi akhir Maret 2019. Demikian pula suku bunga minimum yang turun 1 basis poin ke posisi 5,02 persen dan suku bunga maksimum yang turun 5 basis poin ke posisi 7,25 persen. Pada periode yang sama bunga deposito valas cenderung naik secara terbatas.

Tren kenaikan lanjutan pada bunga simpanan perbankan diperkirakan telah berakhir seiring berakhirnya kenaikan suku bunga acuan dan adanya perbaikan pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) yang memberikan ruang bagi likuiditas perbankan.

Baca: Jaga Stabilitas Keuangan, LPS Pantau Pergerakan Dana Pihak Ketiga

Sinyal penurunan special rate juga diperkirakan LPS bakal berlanjut sejalan dengan upaya bank untuk memperbaiki margin yang menurun. Kenaikan terbatas pada suku bunga valas dan suku bunga beberapa bank diperkirakan lebih bersifat penyesuaian dan antisipatif dalam menghadapi bulan puasa sehingga kompetisi bunga antar bank diperkirakan dapat berkurang.

BISNIS






Ekonomi Global Tak Menentu, Bos OJK Pastikan Stabilitas Sektor Keuangan Indonesia Terjaga

2 hari lalu

Ekonomi Global Tak Menentu, Bos OJK Pastikan Stabilitas Sektor Keuangan Indonesia Terjaga

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar memastikan stabilitas sektor jasa keuangan saat ini tetap terjaga.


Prediksi The Fed Rate Kuartal I 2023 5 Persen, Bank Indonesia Ungkap Strategi Penguatan Rupiah

3 hari lalu

Prediksi The Fed Rate Kuartal I 2023 5 Persen, Bank Indonesia Ungkap Strategi Penguatan Rupiah

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memperkirakan suku bunga acuan Bank Sentral Amerika Serikat The Federal Reserve akan mencapai puncak.


Berikut Daftar Lima Sentimen Warnai Industri Properti Tahun Depan

4 hari lalu

Berikut Daftar Lima Sentimen Warnai Industri Properti Tahun Depan

Pengembang di Indonesia diimbau untuk mewaspadai sejumlah sentimen negatif yang membayangi kinerja sektor properti pada 2023.


Rupiah Pagi Ini Menguat Tinggalkan Posisi Rp 15.500

7 hari lalu

Rupiah Pagi Ini Menguat Tinggalkan Posisi Rp 15.500

Rupiah menguat 0,85 persen dari posisi kemarin yang ditutup di level Rp 15.563.


Rupiah Kembali Menguat di Level Rp 15.563 per Dolar AS Sore Ini

7 hari lalu

Rupiah Kembali Menguat di Level Rp 15.563 per Dolar AS Sore Ini

Rupiah menutup perdagangan Kamis, 1 Desember 2022 dengan penguatan 169 poin di level Rp 15.563 per dolar AS.


Utang RI Mendekati Rp 7.500 Triliun, Sri Mulyani: Masih Aman, Asalkan...

7 hari lalu

Utang RI Mendekati Rp 7.500 Triliun, Sri Mulyani: Masih Aman, Asalkan...

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menilai utang Indonesia masih tergolong aman.


Gubernur BI: Koordinasi Erat Jadi Kekuatan RI Hadapi Ekonomi Dunia yang Bergejolak

8 hari lalu

Gubernur BI: Koordinasi Erat Jadi Kekuatan RI Hadapi Ekonomi Dunia yang Bergejolak

Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo, menyatakan Indonesia memiliki kekuatan tersendiri untuk menghadapi perekonomian global yang bergejolak.


Nilai Rupiah Akhir Pekan Ditutup Melemah 7 Poin, Tersengat Sentimen Kasus Covid di Cina

13 hari lalu

Nilai Rupiah Akhir Pekan Ditutup Melemah 7 Poin, Tersengat Sentimen Kasus Covid di Cina

Direktur PT Laba Forexindo Berjangka, Ibrahim Assuaibi mengatakan dalam perdagangan akhir pekan ini, mata uang rupiah ditutup melemah 7 poin.


BNI Seoul: Kenaikan Suku Bunga The Fed Menjadi Tantangan Bisnis

14 hari lalu

BNI Seoul: Kenaikan Suku Bunga The Fed Menjadi Tantangan Bisnis

Kenaikan suku bunga acuan The Fed beberapa kali sepanjang tahun 2022 memberikan dampak besar terhadap pertumbuhan bisnis perbankan.


Kurs Rupiah Ditutup Menguat Rp 15.696 per Dolar AS, Analis: Ada Ancaman Baru

16 hari lalu

Kurs Rupiah Ditutup Menguat Rp 15.696 per Dolar AS, Analis: Ada Ancaman Baru

Nilai tukar rupiah ditutup menguat 16 poin ke level Rp 15.696 per dolar AS dalam perdagangan Selasa sore, 22 November 2022.