Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Tembus Terowongan Walini

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri BUMN Rini Soemarno (kanan) bersama Gubernur Ridwan Kamil (kedua kanan), Duta Besar Republik Rakyat Tiongkok untuk Republik Indonesia Xiao Qian (kedua kiri), Direktur Utama KCIC Chandra Dwiputra (kiri) dan Komisaris PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI) Bintang Perbowo (tengah) menyaksikan Tunnel Walini dalam proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung di Kabupaten Bandung Barat, Selasa, 14 Mei 2019. Terowongan sepanjang 608 meter berhasil ditembus dalam waktu 15 bulan. ANTARA/M Agung Rajasa

    Menteri BUMN Rini Soemarno (kanan) bersama Gubernur Ridwan Kamil (kedua kanan), Duta Besar Republik Rakyat Tiongkok untuk Republik Indonesia Xiao Qian (kedua kiri), Direktur Utama KCIC Chandra Dwiputra (kiri) dan Komisaris PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI) Bintang Perbowo (tengah) menyaksikan Tunnel Walini dalam proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung di Kabupaten Bandung Barat, Selasa, 14 Mei 2019. Terowongan sepanjang 608 meter berhasil ditembus dalam waktu 15 bulan. ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Bandung- Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno bersama Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, hari ini, Selasa, 14 Mei 2019, menyaksikan detik-detik tembusnya Terowongan Walini. Terowongan ini merupakan yang pertama dari rencana  13 terowongan yang akan dibangun untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

    BACA JUGA: Jika Lahan Rampung, Kereta Cepat Jakarta-Bandung Selesai 3 Tahun

    Terowongan Walini memiliki panjang 608 meter terletak di kawasan Perkebunan Maswati, Desa Kanagasari, Kecamatan Cikalong Wetan, Kabupaten Bandung Barat. Pembangunan terowongan tersebut sudah memakan waktu 15 bulan.

    Rini mengatakan, perkembangan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung saat ini baru mencapai 17,5 persen. “Tujuh bulan lagi (akhir tahun) kami bisa targetkan sampai 59 persen karena kami harapkan sudah tidak ada kendala yang signifikan,” kata dia dikutip dari rilis Humas Jawa Barat, Selasa, 14 Mei 2019.

    Menurut Rini, pembebasan lahan sudah hampir menembus 100 persen. Saat ini misalnya, tersisa 4 persen lagi lahan yang tengah dalam proses pembebasan. Perizinan proyek tersebut, diklaimnya sudah beres. “Terkait izin-izin, gubernur Jawa Barat dan bupati Bandung Barat semuanya sangat mendukung,” kata dia.

    Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, proyek kereta cepat Jakarta-Bandung diharapkan berjalan sesuai target sehingga bisa beroperasi pada 2021. Sejumlah hal sudah diputuskan menyokong proyek tersebut.

    “Terakhir kita bahas yang melewati Purwakarta, melewati tambang- tambang yang juga bagian dari jalur. Kemudian kita juga sudah putuskan koneksi dari Tegalluar ke Kota Bandung dengan LRT adalah dua kilometer, dari situ nyambung ke eksisting jalur kereta ke Kebonkawung pusat kota Bandung,” kata dia. 

    Ridwan Kamil mengatakan, stasiun transit akan dibangun di depan Masjid Raya Al-Jabar di kawasan Gedebage, Kota Bandung yang kini masih dalam proses konstruksi. Stasiun transit menuju Tegalluar tersebut rencananya akan dirancang desainnya langsung oleh Ridwan Kamil.

    BACA: Menhub Budi Karya Sumadi Jamin Proyek LRT Rampung Sesuai Target

    Direktur Utama PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC), Chandra Dwiputra mengatakan, pengerjaan terowongan merupakan salah satu hal penting dalam proyek keret cepat karena sulit dan memakan waktu lama. Dengan tembusnya terowongan pertama dalam proyek kereta cepat Jakarta Bandung, dia optimis pekerjaan lain akan menyusul rampung. “Dengan demikian, kami meyakini bahwa titik titik pembangunan lainnya yang kini sedang dikerjakan akan segera rampung,” kata dia pada kesempatan yang sama.

    Terowongan atau tunnel Walini memiliki diameter luar 14,3 meter dan diameter dalam 12,6 meter. Pekerjaan konstruksi tunnel Walini sudah dikerjakan sejak semester dua tahun 2017. Penggalian pertama dimulai sejak Juli 2018. Terowongan tersebut berada berada di kawasan Transit Oriented Development (TOD) Walini. “Dengan lahan seluas 1.278 hektare, Walini merupakan salah satu titik proyek kereta cepat yang diproyeksikan sebagai kawasan Transit Oriented Development (TOD),” kata Chandra.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kecelakaan Tol Cipali Dipicu Bus yang Supirnya Diserang Penumpang

    Kecelakanan Tol Cipali melibatkan empat kendaraan beruntun di kilometer 150, Senin dinihari, 17 Juni 2019 dipicu serangan penumpang pada supir.