Tenggelamkan Kapal, Susi Pudjiastuti Pernah Sampaikan Hal Ini

Reporter:
Editor:

Martha Warta

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti seusai membawakan kuliah Umum `Illegal Fishing dan Respon Indonesia` di Universitas Indonesia, Depok, 12 September 2017. TEMPO/IRSYAN HASYIM

    Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti seusai membawakan kuliah Umum `Illegal Fishing dan Respon Indonesia` di Universitas Indonesia, Depok, 12 September 2017. TEMPO/IRSYAN HASYIM

    TEMPO.CO, Jakarta -Kebijakan Menteri Perikanan Susi Pudjiastuti untuk menenggelamkan kapal asing pencuri ikan terus menuai berbagai reaksi. Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan meminta Susi menghentikan penenggelaman kapal untuk tahun ini. "Cukuplah itu," ujarnya usai rapat koordinasi di Gedung Kementerian Koordinator Kemaritiman, Jakarta, Senin kemarin, 8 Januari 2018.

    Menurut Luhut, opsi lain juga tersedia terkait kapal-kapal pencuri ikan, salah satunya dengan menyita dan menjadikannya sebagai aset negara. Ia juga beralasan, penghentian penenggelaman kapal ini dilakukan karena pemerintah akan fokus pada peningkatan produksi. Tujuannya, agar ekspor produk perikanan bisa meningkat.

    Baca: Luhut Minta Susi Tidak Tenggelamkan Kapal Lagi, Ini Sebabnya 

    Kebijakan penenggelaman kapal pencuri ikan merupakan salah satu upaya Susi untuk memerangi Illegal, Unreported, and Unregulated (IUU) Fishing di perairan nusantara. Saat memimpin penenggelaman 81 kapal pelaku pencurian ikan di Pulau Ambon, Maluku Tengah, 1 April 2017 lalu, Susi berujar, "Indonesia tidak boleh kalah dari mafia illegal fishing."

    Dari 2014 hingga 2017, Susi mengklaim 317 sudah kapal pencuri ikan ditenggelamkan, 314 kapal asing dan 3 kapal Indonesia. Susi menyebut upaya memerangi IUU Fishing telah berdampak pada perbaikan nilai tukar nelayan. Dari angka 104,63 pada 2014, naik sekitar 6,5 persen menjadi 111,53 per Agustus 2017.

    Tiga tahun menjalankan kebijakan ini, Susi tak luput dari kritik. Ketua Umum Kelompok Tani Nelayan Andalan (KTNA) Winarno Tohir sempat menyebut penenggalaman kapal, terutama kapal asing, sangat tidak bagus bagi hubungan internasional. "Dalam kehidupan bertetangga (dalam negara) itu terlalu sadis," katanya kepada Tempo, akhir Desember 2014, sekitar bulan setelah Susi diangkat menjadi Menteri.

    Bahkan jauh sebelum Luhut meminta penenggelaman kapal dihentikan, Susi pernah meminta agar pihak yang tak puas atas kebijakannya, bisa menempuh jalur hukum, yaitu lewat pengadilan. "Kalau tidak puas bisa PTUN-kan saya," kata Susi di Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jakarta, Sabtu, 15 Juli 2017. Tak cukup di situ, ia bahkan mempersilahkan pihak tersebut menggagalkan dirinya menjadi menteri.

    Susi turut bercerita bahwa di awal saat akan menerapkan kebijakan
    penenggelaman kapal, ia bahkan sempat mengajukan permintaan kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi. Isinya, Ia ingin kebijakannya tidak diintervensi untuk sementara waktu. Susi juga meminta agar Presiden mendukungnya secara penuh.

    Dalam rapat koordinasi bersama Luhut tersebut, Susi Pudjiastuti ikut hadir. Namun ia belum menyampaikan keputusan, apakah akan menyetujui permintaan tersebut atau tidak. Namun melalui akun twitternya, Senin, 8 Januari 2018, Ia menulis, "Penenggelaman kapal dilaksanakan atau dieksekusi setelah ada putusan hukum dari pengadilan negeri, bukan kemauan pribadi atau menteri."

    FAJAR PEBRIANTO / SYAFIUL HADI / DIKO OKTARA / TRI SUSANTO
    SETIAWAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arti Bilangan R(0) dan R(t) untuk Menerapkan New Normal

    Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Suharso Monoarfa mengatakan bahwa suatu daerah dapat melaksanakan New Normal bila memenuhi indikator R(0).