Harga Minyak Mentah AS Naik Didorong Sentimen Pasar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • REUTERS/Lee Jae-Won

    REUTERS/Lee Jae-Won

    TEMPO.CO, New York - Harga minyak berjangka Amerika Serikat ditutup menguat pada akhir perdagangan Senin, waktu New York (Selasa pagi WIB, 28 Februari 207). Kenaikan didorong keyakinan investor bahwa harga-harga komoditas akan semakin naik di masa mendatang.

    Menurut Komisi Perdagangan Komoditas Berjangka Amerika (CFTC), para manajer investasi semakin meyakini harga minyak mentah Amerika akan semakin naik (bullish) sehingga harga minyak mentah pekan lalu, 21 Februari 2017, ditutup di level tertinggi. Namun para analis menyatakan kenaikan harga akan dibatasi data-data pasokan minyak di Negeri Abang Sam juga meningkat.

    Baca: Sentimen Beragam, Harga Minyak Mentah Terdongkrak

    Menurut data yang dirilis perusahaan jasa ladang minyak, Baker Hughes, rig pengeboran Amerika yang diklasifikasikan sebagai pengeboran minyak bertambah lima menjadi 602 rig pada pekan lalu. Ini adalah pertama kalinya rig minyak Amerika melampaui 600 sejak Oktober 2015.

    Patokan Amerika, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman April naik US$ 0,06 menjadi menetap US$ 54,05 per barel di New York Mercantile Exchange.

    Baca: Harga Minyak Mentah Memanas

    Sementara minyak mentah jenis Brent North Sea, yang menjadi patokan global untuk pengiriman April, harganya turun US$ 0,06 menjadi US$ 55,93 per barel di London ICE Futures Exchange.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.