Pemerintah Serap Rp 15 Triliun dari Surat Utang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas tengah menata tumpukan uang di cash center bank BNI Pusat, Jakarta, 16 September 2016. Kementerian Keuangan menunda penyaluran DAU (dana alokasi umum) tahun ini sebesar Rp19,4 triliun. Tempo/Tony Hartawan

    Petugas tengah menata tumpukan uang di cash center bank BNI Pusat, Jakarta, 16 September 2016. Kementerian Keuangan menunda penyaluran DAU (dana alokasi umum) tahun ini sebesar Rp19,4 triliun. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah menyerap dana Rp 15 triliun dari lelang lima seri Surat Utang Negara (SUN) untuk memenuhi sebagian pembiayaan dalam APBN dengan total penawaran yang masuk mencapai Rp 36,9 triliun.

    Keterangan pers Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan yang diterima di Jakarta, Selasa, 3 Januari 2016, menyebutkan lelang perdana pada awal 2017 ini memenuhi target indikatif yang telah ditetapkan.

    Dari lelang tersebut, jumlah yang dimenangkan untuk seri SPN03170404 mencapai Rp 6,1 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 5,93287 persen. "Penawaran untuk obligasi yang jatuh tempo pada 4 April 2017 ini mencapai Rp14,97 triliun," kutip siaran pers Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan, Selasa, 3 Januari 2017.

    Baca: Cina Pangkas Kepemilikan Surat Utang AS

    Imbal hasil terendah yang masuk untuk seri obligasi dengan tingkat kupon diskonto ini mencapai 5,74 persen dan imbal hasil tertinggi yang masuk 6,4 persen.

    Untuk seri SPN12180104, jumlah nominal yang dimenangkan mencapai Rp 5,3 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,78674 persen. Penawaran untuk obligasi yang jatuh tempo pada 4 Januari 2018 ini mencapai Rp 7,25 triliun.

    Baca: Biayai Defisit, Pemerintah Rilis Surat Utang Rp 400 Triliun

    Imbal hasil terendah yang masuk untuk seri obligasi yang mempunyai tingkat kupon diskonto ini mencapai 6,64 persen dan imbal hasil tertinggi yang masuk 7,5 persen.

    Untuk seri FR059, jumlah nominal yang dimenangkan mencapai Rp 3,6 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 7,79954 persen. Penawaran untuk obligasi yang jatuh tempo pada 15 Mei 2027 ini mencapai Rp 5,2 triliun.

    Baca: Akhir September, Penerbitan Surat Utang Capai Rp 585,6 T

    Imbal hasil terendah yang masuk bagi seri obligasi yang mempunyai tingkat kupon 7,0 persen ini mencapai 7,7 persen dan imbal hasil tertinggi yang masuk 8,0 persen.

    Pemerintah tidak memenangkan SUN seri FR0061 dan FR0072 meski penawaran yang masuk masing-masing Rp 7,59 triliun dan Rp 1,87 triliun karena target indikatif telah terpenuhi.

    Imbal hasil terendah yang masuk bagi FR0061 mencapai 7,5 persen dan imbal hasil tertinggi yang masuk mencapai 7,75 persen. Sedangkan imbal hasil terendah yang masuk bagi FR0072 mencapai 8,11 persen dan imbal hasil tertinggi yang masuk mencapai 8,42 persen.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Pangkas 5 Hari Cuti Bersama 2021 dari 7 Hari, Tersisa 2 Hari

    Pemerintah menyisakan 2 hari cuti bersama 2021 demi menekan lonjakan kasus Covid-19 yang biasa terjadi usai libur panjang.