Tak Disangka, Batu Akik Dongkrak Devisa Provinsi Bali

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Batu akik Barongsai (kiri) dan batu akik Mumbai Textile. Foto: Dok. Daniel Krisna

    Batu akik Barongsai (kiri) dan batu akik Mumbai Textile. Foto: Dok. Daniel Krisna

    TEMPO.CO, Jakarta - Batu akik atau jenis permata lainnya yang terus berkembang di pasaran dalam dan luar negeri berpengaruh terhadap perolehan devisa Provinsi Bali sejak awal 2015. "Pengusaha Singapura dan Hong Kong tampaknya bersaing untuk bisa membeli barang perhiasan yang dibuat antik dan unik karena diisi batu akik yang dinilai bertuah untuk dijual kembali kepada konsumen mancanegara," tutur Made Parsua, pengusaha di Gianyar, Jumat, 14 Agustus 2015).

    Tingginya permintaan perhiasan Bali mendongkrak perolehan devisa daerah wisata itu.
    Laporan Dinas Perindustrian dan Perdagangan setempat menyatakan bahwa perolehan devisa dari aneka jenis perhiasan melonjak menjadi 15,3 juta dolar AS selama enam bulan periode Januari-Juni 2015 atau naik dari periode yang sama tahun 2014 yang hanya 9,5 juta dolar.

    Perkembangan batu akik di dalam negeri semakin terkenal, maka turis asing yang datang dan melakukan perjalanan wisata ke daerah ini juga ada diantaranya banyak yang berminat membelinya sebagai cenderamata terutama yang memiliki nilai magis.

    Aneka perhiasan perak yang diisi dengan mutiara, batu permata yang dibuat secara antik dan unik laku keras ke Singapura, Hongkong, Australia dan Amerika Serikat.

    "Kami dalam memenuhi pesanan memerlukan mutiara, batu permata bahan baku perhiasan dari luar negeri untuk memenuhi permintaan pasar mancanegara. Oleh sebab itu mengimpor permata untuk diekspor kembali, di samping asal Kalimantan," katanya.

    Permata yang dibeli pengusaha kemudian dipadukan dengan rancangan perhiasan yang diproduksi masyarakat Bali, selanjutnya diekspor kembali dan mata dagangan bernilai seni tersebut laris di pasar ekspor.

    Tidak saja wisatawan asing yang senang dengan perhiasan yang diisi permata dan logam mulia, pelancong nusantara juga banyak mengoleksi aksesori dengan permata yang dibubuhi batu permata. "Konon memiliki khasiat, apalagi promosi juga tersebar lewat dunia maya," kata Parsua.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.