Boy Tohir Terpilih Jadi Komisaris BEI  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.COJakarta - Rapat umum pemegang saham luar biasa PT Bursa Efek Indonesia memutuskan Garibaldi Tohir sebagai Komisaris BEI. Presiden Eksekutif PT Adaro Energy Tbk yang biasa disapa Boy Tohir itu menggantikan Dwi Soetjipto--kini Direktur Utama PT Pertamina (Persero)--yang sebelumnya menjadi komisaris perwakilan dari emiten.

    Direktur Utama BEI Ito Warsito menjelaskan Dwi diganti lantaran sudah tidak lagi menjadi direktur emiten. Sebelum menjadi Dirut Pertamina, Dwi memimpin PT Semen Indonesia. "Pertamina belum emiten, jadi status direksi belum terpenuhi," kata Ito di kantor BEI, Jakarta, Rabu, 9 Juni 2015.

    Ito menuturkan nama Garibaldi muncul sebagai kandidat pengganti Dwi berdasarkan usulan para pemegang saham. Boy dianggap memenuhi persyaratan umum sebagai komisaris. "Mereka usulkan Boy ke Otoritas Jasa Keuangan," ucap Ito. "Pada 3 Juni, OJK memberi tahu Boy memenuhi syarat."

    Dengan pengalaman memimpin sejumlah emiten, Boy diharapkan mampu memberikan dampak positif pada Bursa Efek Indonesia. "Harapan kami, pengalaman intensif dan ekstensifnya dapat menular dalam pengawasan, sehingga BEI terus maju," tutur Ito.

    Boy mengaku memiliki target besar, yakni mengangkat BEI menjadi yang terbesar di Asia Tenggara. Menurut dia, BEI punya potensi besar. "Saya memahami kita harus bekerja lebih berat lagi dan tentunya menunggu jajaran direksi baru yang akan dipilih para pemegang saham," katanya. Boy akan bertugas sebagai Komisaris BEI sampai 2017. 

    SINGGIH SOARES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.