Menteri Susi: Makin Perkuat Indonesia Sebagai Negara Maritim

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Susi Pujiastuti, memberikan keterangan kepada awak media, di Gedung KKP, Jakarta, 21 November 2014. Terdapat 61 ABK warga negara asing dalam lima kapal pencuri ikan di Laut Natuna, Kepulauan Riau. TEMPO/Imam Sukamto

    Menteri Susi Pujiastuti, memberikan keterangan kepada awak media, di Gedung KKP, Jakarta, 21 November 2014. Terdapat 61 ABK warga negara asing dalam lima kapal pencuri ikan di Laut Natuna, Kepulauan Riau. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti bertemu dengan sejumlah duta besar negara-negara asing antara lain dari kawasan Uni Eropa, Asia, dan Amerika Selatan.

    "Hari ini saya ingin mengingatkan misi pemerintah adalah membuat Indonesia menjadi negara maritim yang lebih kuat setelah selama ini kami lebih kerap disebut sebagai negara agrikultur," kata Menteri Susi saat memberikan sambutan dalam acara International Relations/Donors Meeting di Hotel Mandarin, Jakarta, Kamis.

    Sejumlah duta besar yang hadir antara lain berasal dari negara Vietnam, Peru, Norwegia, Jerman, Polandia, Afrika Selatan, dan Hungaria.

    Menteri Susi mengingatkan bahwa Presiden Joko Widodo menyebutkan bahwa dirinya menghendaki untuk mengembalikan Indonesia sebagai negara maritim.

    Untuk itu, ujar dia, keberlanjutan adalah kata kunci untuk membangkitkan Indonesia sebagai negara maritim dan dalam mewujudkan Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia sebagaimana telah dicanangkan oleh pemerintah.

    "Keberlanjutan penting karena pertumbuhan tidak hanya untuk satu generasi tetapi ratusan generasi mendatang," katanya.

    Apalagi, Susi mengemukakan bahwa kawasan perairan dan pembangunan sektor kemaritiman di Tanah Air pada saat ini relatif telah terabaikan sejak lama.

    Menteri Susi juga menuturkan tentang banyaknya imigran Rohingya dan Bangladesh yang datang ke daerah Aceh, Indonesia, sama halnya seperti imigran asal Afrika yang bergelombang datang ke Uni Eropa melalui Mediterania.

    "Mereka mencari penghidupan yang lebih baik yang tidak didapat di negara asal mereka" katanya.

    Menteri Kelautan dan Perikanan juga mengemukakan, pihaknya perlu belajar ke sejumlah negara lain di kawasan Asia Tenggara seperti Singapura, Vietnam, dan Thailand.

    Hal tersebut, lanjutnya, karena negara-negara tersebut memiliki jumlah ekspor komoditas perikanan yang lebih besar dibandingkan dengan Indonesia, meski luas perairan mereka dapat dinilai minim.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.