Hari Konsumen Indonesia, Rakyat Tak Paham Hak Mereka  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja melayani calon pembeli rumah dalam pameran Real Estate Indonesia di Jakarta, 5 Mei 2015. Penjualan properti tahun ini diprediksi menurun 50 persen dibanding tahun sebelumnya. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Pekerja melayani calon pembeli rumah dalam pameran Real Estate Indonesia di Jakarta, 5 Mei 2015. Penjualan properti tahun ini diprediksi menurun 50 persen dibanding tahun sebelumnya. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Perdagangan mengatakan bahwa konsumen Indonesia belum sepenuhnya memperjuangkan hak-haknya. Sebagian besar dari mereka masih mempunyai pemahaman rendah tentang pentingnya pelindungan konsumen dalam perdagangan.

    "Ya, berdasarkan catatan kami, sejak UU Nomor 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen diterbitkan, hanya 11 persen konsumen di Indonesia yang memahami dan memperjuangkan hak-hak mereka. Kebanyakan masih bersikap menerima," kata Dirjen Standarisasi dan Perlindungan Konsumen Kemendag Widodo di Solo, Jawa Tengah, Jumat, 8 Mei 2015.

    Kala menghadiri peringatan Hari Konsumen Nasional itu, Widodo menyatakan mestinya setiap calon pembeli perlu memahami substansi perlindungan konsumen. "Mereka harus mendapatkan penjelasan yang cukup tentang produk yang dibeli serta jaminan mutu atas produk tersebut berikut keterangan kedaluwarsanya."

    Sejauh ini pelanggaran hak konsumen tidak hanya didominasi pelaku usaha lokal. "Sebaliknya, pelanggaran atas produk impor justru lebih tinggi, yakni sekitar 74 persen. Sementara yang 30-an persen adalah pelanggaran terhadap konsumen produk dalam negeri."

    Tak hanya harus paham hak mereka, Kemendag juga berharap agar konsumen Indonesia terus memupuk rasa nasionalisme. Dalam prakteknya, setiap konsumen harus mengutamakan pembelian produk dalam negeri dibanding produk impor.

    "Konsumen bukan obyek, melainkan subyek penentu ekonomi. Jangan sampai kita hanya menjadi pasar produk luar negeri. Kita harus terus menjaga pasar domestik," kata Dirjen

    "Dengan penduduk mencapai 35 juta jiwa, Jawa Tengah tentu akan semakin berkembang jika masyarakatnya memiliki nasionalisme yang tinggi. Pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah akan semakin baik manakala konsumennya mau mengutamakan produk-produk lokal," kata Wakil Gubernur Jawa Tengah Heru Sudjatmoko.

    Acara Peringatan Hari Konsumen Nasional tersebut juga dihadiri oleh Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo. Selain dialog dengan warga, kegiatan juga dimeriahkan gerak jalan dan minum jamu bersama di halaman Balai Kota Surakarta sebagai bagian mengkampanyekan produk dalam negeri.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.