Krisis Politik Ganggu Bisnis Krakatau Steel  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Dwi Narwoko

    TEMPO/Dwi Narwoko

    TEMPO.CO, Cilegon - Kegaduhan politik yang terjadi akhir-akhir ini antara Koalisi Merah Putih dan Koalisi Indonesia Hebat berdampak signifikan bagi kinerja PT Krakatau Steel (Persero). (Baca: Pemilihan Ketua MPR Usai, Saham Langsung Jeblok).

    Direktur Utama Krakatau Steel Irvan Kamal Hakim mengatakan kericuhan politik telah membuat kinerja Perseroan semakin tertekan. Sebab, Krakatau sangat rentan terhadap fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dolar. Sentimen politik menjadi salah satu penyebab fluktuasi kurs. “Memang tidak bisa diukur, tapi dapat menjadi faktor dominan,” kata Irvan kepada Tempo.

    Menurut Irvan, kegaduhan politik juga menyebabkan banyak investor menahan realisasi investasi mereka. Pasar properti yang melambat seiring dengan perlambatan ekonomi juga berdampak bagi permintaan baja nasional sebagai salah satu bahan baku sektor properti.

    Kondisi ini mempengaruhi Krakatau Steel. Kericuhan politik juga mengganggu harga saham dan kinerja keuangan Perseroan. “Pembelian jadi tertahan karena kondisi yang bergejolak membuat siapa pun akan menahan rencana pembelian," ujar Irvan.

    Kegaduhan politik dalam beberapa waktu terakhir pun membuat indeks harga saham  gabungan dan rupiah tertekan. Fluktuasi terjadi saat pemilihan legislatif, muncul gugatan salah satu calon presiden ke Mahkamah Konstitusi atas hasil pemilihan presiden, hingga perebutan kursi pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat serta Majelis Permusyawaratan Rakyat. (Baca: Indeks Saham Terancam Dua Sentimen Mematikan).

    Irvan menjelaskan, karena Krakatau membeli bahan baku dengan dolar dan menjualnya dalam rupiah, kinerja Perseroan amat tertekan. Apalagi pembukuan Krakatau menggunakan satuan dolar. Jadi, jika rupiah melemah, hal itu akan merugikan perusahaannya. "Ketika produk siap dijual, rupiah tertekan dari 12.000 ke 12.500. Akibatnya, kami dirugikan," ujarnya.

    DINI PRAMITA

    Berita Terpopuler
    Koalisi Jokowi Sukses Rayu DPD, Siapa Dalangnya?  

    Kasus Bunuh Diri di Menara BCA, Keluarga Histeris  
    Pria Loncat dari Menara BCA, Apa Penyebabnya?








     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.