Anggota Baru BPK Nyoman Adhi Masih Aktif sebagai Anak Buah Sri Mulyani

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Nyoman Adhi. antaranews.com

    Nyoman Adhi. antaranews.com

    TEMPO.COJakarta - Komisi Keuangan dan Perbankan Dewan Perwakilan Rakyat resmi memilih Nyoman Adhi Suryadnyana sebagai anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang baru. Nyoman dipilih saat masih berstatus sebagai anak buah Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sampai hari ini.

    "Yang bersangkutan masih aktif," kata Kepala Seksi Humas Direktorat Jenderal Bea Cukai, Kementerian Keuangan, Sudiro, saat dihubungi di Jakarta, Ahad, 12 September 2021.

    Menurut Sudiro, Nyoman saat ini masih menjabat sebagai Kepala Bidang Kepabeanan dan Cukai di Kantor Wilayah Bea Cukai Sulawesi Bagian Selatan (Sulbagsel). Akan tetapi, belum ada informasi apakah Direktur Jenderal Bea Cukai Askolani sempat memberi izin kepada Nyoman untuk menjadi calon anggota BPK.

    "Belum dapat konfirmasi," kata Sudiro. Tempo mencoba menghubungi Askolani, tapi belum direspons hingga berita ini ditayangkan.

    Sebelumnya, Nyoman terpilih menjadi anggota BPK dalam pengambilan keputusan di DPR pada Kamis, 9 September 2021. Sehingga, Nyoman pun akan menjadi anggota BPK, menggantikan posisi Bahrullah Akbar yang masa jabatannya berakhir pada Oktober 2021.

    Tapi di luar DPR, sejumlah pihak mengkritik masuknya nama Nyoman sebagai calon anggota. Salah satunya dari Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) dan Lembaga Pengawasan, Pengawalan, dan Penegakan Hukum Indonesia (LP3HI).

    Mereka menggugat Ketua DPR Puan Maharani ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta. Sebab, Surat Ketua DPR nomor PW/09428/DPR RI/VII/2021 memuat nama Nyoman dalam 16 daftar calon anggota BPK.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.