ARSSI: 700 Rumah Sakit Swasta Belum Terima Insentif Tenaga Kesehatan

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi rumah sakit. TEMPO/Subekti

    Ilustrasi rumah sakit. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Keterlambatan turunnya insentif tenaga kesehatan tidak hanya melanda rumah sakit milik pemerintah.

    Rumah sakit swasta di bawah naungan Asosiasi Rumah Sakit Swasta Indonesia (ARSSI) juga telah mengalami hal tersebut dalam beberapa bulan terakhir.

    Sekretaris Jenderal (Sekjen) Asosiasi Rumah Sakit Swasta Indonesia (ARSSI) Ichsan Hanafi mengungkapkan terdapat 700 rumah sakit swasta yang menangani kasus pandemi mengalami keterlambatan pencairan insentif.

    "Saat ini, jumlah rumah sakit swasta yang ada di bawah naungan ARSSI dan mengalami keterlambatan insentif kira-kira berjumlah 700 rumah sakit. Kami harus akui memang terjadi keterlambatan untuk pemberian insentif tenaga kesehatan," ujar Ichsan kepada Bisnis, Senin, 8 Maret 2021.

    Dia menambahkan asosiasi telah melakukan konfirmasi ke Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan mendapatkan laporan dari pemerintah bahwa insentif untuk tenaga kesehatan pada 2020 belum dicairkan.

    Insentif pemerintah kepada tenaga kesehatan rumah sakit swasta tidak diturunkan mulai November 2020 sampai dengan Januari 2021. Bahkan, kata Ichsan, terdapat sejumlah rumah sakit swasta yang sudah tidak menerima insentif sebelum November 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.