Investor SBN Ritel, Kemenkeu: Ibu Rumah Tangga di Peringkat 3

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Jenderal Pengelolaan dan Pembiayaan Risiko Kementerian Keuanan Luky Alfirman saat meluncurkan surat utang berharga negara (SBN) syariah seri Sukuk Tabungn ST-003 di Restoran Bunga Rampai, Jakarta Pusat, Jumat 1 Februari 2019. TEMPO/Dias Prasongko

    Direktur Jenderal Pengelolaan dan Pembiayaan Risiko Kementerian Keuanan Luky Alfirman saat meluncurkan surat utang berharga negara (SBN) syariah seri Sukuk Tabungn ST-003 di Restoran Bunga Rampai, Jakarta Pusat, Jumat 1 Februari 2019. TEMPO/Dias Prasongko

    TEMPO.CO, Jakarta - Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Surat Utang Negara (SUN) Direktorat Jenderal Pembiayaan dan Pengelolaan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan Deni Ridwan mengungkapkan jumlah investor surat berharga negara (SBN) ritel saat ini sebanyak 163.557 orang.

    Jumlah itu terdiri atas 70.012 investor surat utang negara (SUN) dan 56.270 investor surat berharga syariah negara (SBSN).

    Berdasarkan profesi, Deni menyebut pegawai swasta mendominasi profil investor SBN. Pihaknya menilai kondisi itu sejalan dengan upaya mereka dalam mengelola rencana keuangan.

    Setelah pegawai swasta, investor SBN ritel dari kalangan wiraswasta menempati posisi kedua. Dia menyebut investasi oleh para pengusaha di instrumen itu sebagai upaya diversifikasi risiko.

    “Posisi ketiga ibu rumah tangga. Ibu rumah tangga selalu masuk peringkat ketiga investor terbesar dalam penerbitan obligasi ritel,” jelas Deni dalam seminar daring, Kamis 2 Juli 2020.

    Deni menyebut dominasi kaum perempuan lebih besar dalam berinvestasi dibandingkan dengan pria. Menurutnya, para ibu lebih sadar akan pentingnya investasi.

    “Apakah mungkin bisa jadi karena selama ini yang mengelola keuangan atau Menteri Keuangan adalah ibu-ibu, sehingga ibu-ibu yang menentukan kapan berinvestasi dan berapa jumlahnya,” paparnya.

    Sebelumnya, DJPPR melaporkan completed transactions senilai Rp4,79 triliun untuk obligasi negara ritel (ORI) seri ORI017 hingga Kamis 25  Juni 2020 pukul 10:00 WIB. Nilai itu berasal dari 14.699 investor.

    Adapun, investor terbesar dari kalangan wiraswasta 45,7 persen, pegawai swasta 24,5 persen, dan ibu rumah tangga13,1 persen. Penawaran ORI017 berlangsung pada 15 Juni 2020 dan ditutup 9 Juli 2020.

    ORI017 memiliki kupon tetap 6,40 persen per tahun dengan tenor selama 3 tahun. Dengan minimum Rp1 juta dan maksimum Rp3 miliar, seluruh investor warga negara Indonesia (WNI) dapat berinvestasi di dalam ORI017.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Anggaran Bansos Rp 31 Triliun untuk 13 Juta Pekerja Bergaji di Bawah Rp 5 Juta

    Airlangga Hartarto memastikan pemberian bansos untuk pekerja bergaji di bawah Rp 5 juta. Sri Mulyani mengatakan anggaran bansos hingga Rp 31 triliun.