Faisal Basri Sebut Rupiah Menguat Bukan karena Penanganan Corona

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Uang Rupiah. ANTARA FOTO/Adeng Bustomi

    Ilustrasi Uang Rupiah. ANTARA FOTO/Adeng Bustomi

    TEMPO.CO, Jakarta - Ekonom Senior Universitas Indonesia (UI) Faisal Basri menilai penguatan rupiah yang terjadi dalam beberapa hari terakhir tidak ada kaitannya dengan sejumlah kebijakan yang diambil pemerintah  terkait penanganan pandemi virus corona di dalam negeri.

    "Jadi harus diingat bahwa rupiah menguat adalah refleksi dari pasokan dolar yang meningkat luar biasa masuk ke Indonesia dari utang global bonds. Tidak ada hubungannya dengan penanganan (pandemi Covid19) buruk atau tidak," kata dia dalam diskusi virtual Indef, Rabu 10 Juni 2020.

    Faisal mengatakan, surat utang global yang masuk tersebut berupa valuta asing (valas), yang kepemilikannya 100 persen asing. Selain itu, juga berasal dari penerbitan surat utang (SUN) dalam bentuk denominasi rupiah dengan bunga yang tinggi.

    "Pemerintah itu mengeluarkan surat utang dari denominasi rupiah bunganya tinggi sekali 7 persen - 8 persen," ujar Faisal Basri.

    Banyaknya modal asing yang masuk ke Indonesia tersebut disebabkan oleh likuiditas di sejumlah negara menyusul terbitnya kebijakan quantitative easing dengan nilai ratusan triliun rupiah.
    "Lalu mereka masuk ke Indonesia membeli surat utang pemerintah karena bunganya, tapi bukan untuk tujuan jangka panjang," ucap Faisal.

    Menurut Faisal, sampai dengan Desember 2019, Indonesia adalah negara tertinggi di dunia yang local currency-nya dimiliki oleh asing dengan porsi sebesar 38,7 persen. Hal ini berbeda dengan Jepang, yang utang pemerintahnya lebih besar namun dipegang oleh masyarakatnya sendiri.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?