Tiket Pesawat Mahal, Pendapatan AP I Turun Rp 300 Miliar

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah penumpang turun dari pesawat di Bandara APT Pranoto, Samarinda, Kalimantan Timur, Kamis, 20 Desember 2018. PT Angkasa Pura II memperkirakan terjadi lonjakan penumpang pesawat pada periode libur Natal dan Tahun Baru 2019 mencapai 7,6 juta penumpang, atau naik 10,5 persen. ANTARA

    Sejumlah penumpang turun dari pesawat di Bandara APT Pranoto, Samarinda, Kalimantan Timur, Kamis, 20 Desember 2018. PT Angkasa Pura II memperkirakan terjadi lonjakan penumpang pesawat pada periode libur Natal dan Tahun Baru 2019 mencapai 7,6 juta penumpang, atau naik 10,5 persen. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama Angkasa Pura I, Faik Fahmi, mengungkapkan bahwa mahalnya tiket pesawat telah berdampak kepada penurunan pendapatan perseroan. Penurunan jumlah penumpang pesawat dari awal tahun hingga Mei 2019 yang sekitar 15-20 persen dibanding tahun lalu telah membuat pendapatan AP I turun senilai Rp 300 miliar.

    Baca: Tiket Pesawat Mahal, Jumlah Pemudik Via Darat Akan Naik 30 Persen

    "Dampak terhadap finansial hitungan kita kemarin sampai dengan bulan Mei sekitar Rp 300 miliar lah, dari awal tahun. Mudah-mudahan bisa kita recovery di periode berikutnya," ujar Faik di Plaza Senayan, Jakarta, Rabu, 22 Mei 2019.

    Mengenai dampak mahalnya harga tiket terhadap penerbangan pada mudik Lebaran 2019, Faik mengatakan maskapai masih optimistis masih banyak masyarakat yang mau menggunakan angkutan udara saat masa pulang kampung tersebut.

    Kendati ada penurunan pemasukan, Faik memastikan hal tersebut tidak berpengaruh kepada proyek yang telah direncanakan selama setahun ini. "Jadi yang Rp 300 miliar itu kan penurunan dari pendapatan aero," ujar dia.

    Faik memastikan bisa menambah pemasukan dari sektor non-aero. Dengan demikian target pemasukan total perseroan bisa tercapai.

    Menurut Faik, perseroan belum berencana melakukan penjadwalan ulang terhadap kegiatan investasi. Tahun ini, perseroan bahkan telah menggelontorkan investasi sebanyak Rp 17,5 triliun.

    Baca juga: Tiket Pesawat Mahal, Warga Minang Pulang Basamo Lewat Jalur Darat

    Investasi itu dikucurkan antara lain untuk merampungkan konstruksi di Bandara Internasional Yogyakarta, Bandara Banjarmasin, Bandara Makassar, Terminal I Bandara Surabaya, Terminal di Bandara Manado, serta mempercantik Bandara Kupang. Dengan demikian, di tengah mahalnya tiket pesawat,  wajah bandara Angkasa Pura I akan lebih cantik dalam dua tahun ke depan. "Ini kan sangat urgent ya untuk bagaimana kami bisa meningkatkan kapasitas di seluruh bandara yang kami operasikan."

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.