Inflasi Rendah Tak Selalu Berdampak Positif, Ini Alasannya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • kantor bank Indonesia. REUTERS/Iqro Rinaldi

    kantor bank Indonesia. REUTERS/Iqro Rinaldi

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapasitas produksi perusahaan di Indonesia yang masih sekitar 76 persen menyebabkan inflasi yang rendah tahun ini tidak sepenuhnya positif bagi Indonesia.

    Perry Warjiyo, Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) mengatakan inflasi yang tetap terkendali, bahkan lebih rendah dari perkiraan, dikarenakan permintaan (demand) masyarakat domestik yang masih rendah walaupun sudah ada sinyal perbaikan.

    Hal ini dikarenakan perbaikan permintaan itu didasarkan pada basis produksi (supply) yang lebih rendah dari kapasitas maksimalnya. Pasalnya, saat ini, kapasitas produksi dari perusahaan secara keseluruhan masih sekitar 76%.

    “Kenaikan permintaan dalam negeri itu masih jauh dari produksi yang ada. Istilahnya kesenjangan output yang negatif itu memang masih besar. Sehingga dorongan dari sisi permintaan dari inflasi itu masih tetap lemah,” katanya.

    BI, katanya, memproyeksi tingkat inflasi tahun ini berada di level 3,1% (year on year/yoy). Selain sangat dekat dengan batas bawah sasaran inflasi otoritas 4% ± 1%, angka ini jauh dari asumsi yang ada dalam APBNP 2016 sebesar 4%.

    Selain itu, pihaknya berujar ada ekspektasi inflasi yang terjaga rendah. Indikator ini dinilai sebagai bagian dari kredibilitas kebijakan pemerintah dan BI. Namun demikian, memang ada faktor harga komoditas yang masih rendah kendati sudah ada perbaikan.

    Tambahan apresiasi dari nilai tukar rupiah beberapa waktu terakhir, sambungnya, membuat variableimported inflation juga rendah. Pada September 2016, inflasi inti stabil di level 3,21% (yoy) dan indeks harga konsumen (IHK) secara keseluruhan tercatat 3,07% (yoy).

    Perry berujar pengendalian harga pangan yang dilakukan antara BI dengan pemerintah pusat dan pemerintah daerah juga berhasil. Pada bulan lalu, kelompok volatile food tercatat mengalami deflasi sebesar 0,09% (month to month) yang bersumber dari koreksi harga beberapa komoditas pangan.

    Rendahnya tingkat inflasi, lanjutnya, masih akan terjadi tahun depan. Pihaknya memproyeksi tingkat inflasi pada 2017 sekitar 3,5%, naik tipis dari proyeksi tahun ini. Kenaikan tarif dasar listrik (TDL) memang akan menyulut inflasi, tetapi hanya tomporer.

    Atas performa dan outlook tersebut, dia tidak menjelaskan sehat atau tidaknya tingkat inflasi. Namun, performa tersebut mendukung adanya stabilitas ekonomi nasional sehingga membuat Otoritas Moneter kembali melonggarkan kebijakannya dengan memangkas BI 7-day Reverse Repo Rate sebesar 25 basis poin menjadi 4,75%.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Perpres Investasi Miras

    Pemerintah terbitkan perpres investasi miras, singkat dan minuman keras. Beleid itu membuka investasi industri minuman beralkohol di sejumlah daerah.