Pasca-Ledakan di Thamrin, Dunia Usaha Kembali Normal

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gerai Kopi Starbuck. ANTARA/Teresia May

    Gerai Kopi Starbuck. ANTARA/Teresia May

    TEMPO.COJakarta - Tragedi bom dan baku tembak antara polisi dan teroris di kawasan M.H. Thamrin, Jakarta Pusat, ternyata tak terlalu berdampak signifikan terhadap dunia usaha. Sehari pasca-peristiwa tersebut, aktivitas usaha dan transaksi jual-beli sudah berjalan normal.

    "Secara umum, dampaknya sangat kecil," kata Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Haryadi Sukamdani, Jumat, 15 Januari 2016. Dia menyebutkan ada kerugian, tapi tidak terlalu signifikan. "Kerugian ada, tapi tidak signifikan."

    Kerugian, antara lain, terkait dengan hilangnya kesempatan para pelaku meraih pelanggan dan mendapatkan keuntungan. "Karena kemarin mungkin orang lebih memilih di rumah," ujarnya.

    Haryadi mengatakan perusahaan retail menjadi yang paling besar terkena dampak. Sebab, ledakan terjadi tak jauh dari pusat belanja sehingga ada yang lebih memilih tutup. "Grand Indonesia dan Plaza Indonesia sempat tutup." 

    Hari ini aktivitas dunia usaha sudah tampak normal. "Investasi juga aman. Semua beraktivitas seperti biasa," tuturnya.

    Meski demikian, pihaknya meminta para pengusaha tetap waspada. "Pengetatan keamanan diperlukan," katanya. Hal ini untuk menghindari jatuhnya korban jiwa atau kerugian lain.

    Kemarin, enam kali ledakan bom terjadi di sekitar perempatan Sarinah, Jakarta Pusat. Ledakan ini terkait dengan jaringan ISIS di Indonesia. Akibat kejadian tersebut, puluhan orang terluka dan tujuh orang meninggal, lima di antaranya pelaku terorisme.

    NINIS CHAIRUNNISA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rencana dan Anggaran Pemindahan Ibu Kota, Ada Tiga Warga Asing

    Proyek pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan Timur dieksekusi secara bertahap mulai 2020. Ada tiga warga asing, termasuk Tony Blair, yang terlibat.