Pengusaha Batu Akik Mulai Gulung Tikar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pedagang menunjukan batu akik jenis kecubung khas Kalimantan Barat di Pasar Tengah, Pontianak, Kalimantan Barat, 23 Agustus 2015. Meski tren penjualan menurun, fenomena batu mulia diklaim tak akan pudar. Minat masyarakat terhadap batu mulia dianggap masih tinggi dan akan bertahan lama. TEMPO/Subekti

    Pedagang menunjukan batu akik jenis kecubung khas Kalimantan Barat di Pasar Tengah, Pontianak, Kalimantan Barat, 23 Agustus 2015. Meski tren penjualan menurun, fenomena batu mulia diklaim tak akan pudar. Minat masyarakat terhadap batu mulia dianggap masih tinggi dan akan bertahan lama. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Ibarat semusim berlalu, kini para pengusaha jual-beli batu akik di Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh, mulai gulung tikar setelah sekitar satu tahun ini sempat berjaya. Ketua Gabungan Pencita Batu Alam (GAPBA), Nazaruddin, mengatakan, daya serap pembeli terhadap batu akik kini hanya berkisar dua persen. Kondisi itu membuat pengusaha tidak kuat menyelamatkan usaha mereka karena pengeluaran lebih besar dibanding pemasukan.

    "Lihat Mall Meulaboh yang dulunya membeludak penjual dan pembeli, hari ini sudah sepi," ujarnya, Minggu, 6 September 2015. Nazaruddin menjelaskan, selain dipengaruhi daya beli yang rendah, harga batu akik juga tidak ada standarnya, tidak seperti intan. Dia menyarankan, pemerintah Aceh menyelamatkan usaha batu akik masyarakat, karena Aceh memiliki potensi besar sumber daya alam itu.

    Selain itu ada hal yang membuat harga bermacam jenis batu dari bumi Aceh terjun bebas. Yaitu penjual batu akik bongkahan yang menggondol komoditas kerajinan ini ke luar Aceh bahkan luar negeri dengan harga jomplang murah, yang sebelumnya bernilai jutaan rupiah.

    Saat ini sudah lebih ratusan ton dikeluarkan dalam bentuk bongkahan keluar Aceh tanpa ada legalitas pemerintah.

    Dia bukan asal mengeluarkan sinyalemen karena mereka telah memantau hal itu. Jika ini terus terjadi maka penghasilan perajin dan pebisnis batu akik setempat sangat terpukul.

    ANTARA

    Baca juga:

    Drama Budi Waseso: Jokowi-JK Menguat, Kubu Mega Menyerah?
    Lebih Nyaman Berbahasa Inggris, Susi: Jangan Ragukan…Saya 

    VIDEO TERKAIT BATU AKIK:


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.