Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

KKI Warsi Bantu Masyarakat Dayak Malinau Kembangkan Potensi Alam Jadi Produk Ekonomi

Reporter

Editor

Khairul anam

image-gnews
Perlengkapan sumpit yang akan dipergunakan berburu oleh pemuda Dayak Kenyah Uma'lung di Desa Setulang, Malinau, Kalimantan Utara, 21 Juni 2017. Sumpit merupakan senjata yang paling efektif, tidak mengeluarkan bunyi namun mematikan. Sumpit biasanya terbuat dari kayu Ulin yang panjangnya bisa mencapai tiga meter dan bisa digunakan sebagai tombak. Sementara anak sumpit terbuat dari bilah bambu yang diolesi getah beracun. ANTARA FOTO/Zabur Karuru
Perlengkapan sumpit yang akan dipergunakan berburu oleh pemuda Dayak Kenyah Uma'lung di Desa Setulang, Malinau, Kalimantan Utara, 21 Juni 2017. Sumpit merupakan senjata yang paling efektif, tidak mengeluarkan bunyi namun mematikan. Sumpit biasanya terbuat dari kayu Ulin yang panjangnya bisa mencapai tiga meter dan bisa digunakan sebagai tombak. Sementara anak sumpit terbuat dari bilah bambu yang diolesi getah beracun. ANTARA FOTO/Zabur Karuru
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Komunitas Konservasi Indonesia (KKI) Warsi ikut mengembangkan potensi sumber daya alam dengan pengembangan ekonomi hijau melalui produk-produk masyarakat Dayak di Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara. Mereka menghadirkan pelatih profesional ke tengah masyarakat, sehingga bisa mempraktikkan langsung pengelolaan sumber daya alam sesuai dengan potensi yang dimiliki.

Pelatihan yang dilakukan di antaranya, pelatihan pengelolaan produk rotan, lengkap dengan padu pada rotan dengan material lain, hingga pengelolaan padi sawah.

“Umumnya masyarakat Dayak masih bertani padi ladang bergulir setiap tahunnya dan lokasinya semakin jauh dari desa, sehingga membutuhkan tenaga kerja, waktu dan biaya yang cukup besar,” kata Manager Program KKI Warsi, Yul Qari, melalui keterangan tertulis, dikutip Tempo pada Rabu, 27 Maret 2024.

Yul mengatakan, ada wilayah dataran dekat desa yang bisa dikelola dan tersedia sumber air yang memadai. Berangkat dari situ, kata dia, masyarakat jadi punya perspektif baru dalam pengolahan lahan.

“Ini kami hubungkan dengan Dinas Pertanian untuk mendapatkan pelatihan pengolahan padi sawah dari mulai penyiapan lahan, penamanan, dan pemeliharaan padi,” ujarnya.

KKI Warsi juga melatih masyarakat dalam penyuntikan gaharu dan pengolahan produk turunan dari gaharu, berupa minyak gaharu dari proses penyulingan dan teh dari daun gaharu. Ia mengatakan, pihaknya juga melatih masyarakat dalam mengelola lahan sekitar desa untuk areal pertanian dan agroforest.

“Dengan pelatihan-pelatihan dan praktik langsung di lapangan, masyarakat sudah bisa menghasilkan produk-produk bernilai ekonomi,” ujar Yul.

Malinau merupakan jantung Borneo dengan hutan alam dengan kondisi yang masih sangat baik, dengan keberagaman sumber daya alam di dalamnya. Sumberdaya alam ini menjadi sumber penghidupan masyarakat yang tinggal di dalam dan sekitar hutan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

“Kita Orang Dayak, hidup kita tidak bisa dipisahkan dari hutan,” kata Bupati Malinau, Wempi Wellem Mawa pada acara workshop Aksi Bersama Penguatan Sistim Informasi Potensi Ruang Mikro Aplikasi Informasi Desa dan Perhutanan Sosial di Kabupaten Malinau Provinsi Kalimantan Utara, yang dilangsungkan di Ruang Laga Fratu Kantor Bupati Malinau, Rabu, 27 Maret 2024.

Ia mengatakan, di Desa Nahakramo misalnya, pemerintah desa mengalokasikan dana desa untuk pengadaan mesin jahit guna menghasilkan produk kerajinan rotan. Hasil produk-produk kerajinan yang dihasilkan masyarakat itu, kata Wempi, merupakan produk yang bernilai tinggi, karena dihasilkan oleh masyarakat yang telah menjaga hutannya dengan baik.

“Jadi orang lain yang jauh dari kita, namun bisa memegang produk kita, produk dari jantung Borneo. Ini yang kita manfaatkan peluangnya untuk meningkatkan sumber ekonomi kita,” katanya.

Kegiatan KKI Warsi di Kabupaten Malinau merupakan bentuk dukungan atas upaya pengelolaan hutan berkelanjutan untuk kesejahteraan masyarakat di alam dan sekitar hutan. KKI Warsi dan Pemkab Malinau telah membuat Kesepakatan Bersama untuk program tersebut.  

Saat ini, terdapat 24 desa di Kabupaten Malinau yang telah memiliki sistem informasi desa yang bisa diakses secara online, dan dua kecamatan yang telah menggabungkan data desa menjadi website kecamatan. Dalam kesepakatan ini, KKI Warsi memfasilitasi penyelesaian batas desa di 16 desa, dilanjutkan dengan pengajuan skema pengelolaan hutan berbasis masyarakat.

“Saat ini ada enam desa yang sudah mendapatkan perizinan perhutanan sosial, selanjutnya adalah mengisi perhutanan sosial dengan memanfaatkan potensi yang ada di desa tersebut dalam mengolah produk-produk berbasis potensi yang ada di masyarakat,” tutur Yul.

Pilihan Editor: Sahkan Penambangan Pasir Laut, KIARA Nilai KKP Korbankan Nelayan dan Pulau Kecil

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Bappenas Optimistis Ekonomi Sirkular akan Tingkatkan PDB Rp 638 Triliun

11 hari lalu

Menteri PPN/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa, Tempo/Annisa Febiola.
Bappenas Optimistis Ekonomi Sirkular akan Tingkatkan PDB Rp 638 Triliun

Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) optimistis penerapan ekonomi sirkular bisa meningkatkan PDB hingga Rp 638 triliun pada 2030.


Bappenas Gelar Green Economy Expo 2024 Hari ini, Bahas Rencana Aksi Ekonomi Sirkular

11 hari lalu

Deputi Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Alam Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Vivi Yulaswati, menyampaikan rencana kegiatan Green Economy Expo 2024 pada 3-5 Juli 2024. Vivi mempresentasikan agenda dan rencana acara kepada awak media di kawasan Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, pada Rabu, 19 Juni 2024. Tempo/Adil Al Hasan
Bappenas Gelar Green Economy Expo 2024 Hari ini, Bahas Rencana Aksi Ekonomi Sirkular

Green Economy Expo 2024: Advance Technology, Innovation, dan Circularity ini rencananya akan berlangsung pada 3-5 Juli di Cendrawasih Room JCC


Karya Inggrid Wenas Logo Terpilih HUT RI ke-79, Ini Makna-maknanya

17 hari lalu

Istana Kepresidenan merilis logo Peringatan Hari Ulang Tahun Ke-79 Kemerdekaan Republik Indonesia Tahun 2024 pada Senin, 24 Juni 2024. TEMPO/Daniel A. Fajri
Karya Inggrid Wenas Logo Terpilih HUT RI ke-79, Ini Makna-maknanya

Pemerintah merilis logo HUT RI ke-79 karya Inggrid Wenas. Logo ini memiliki makna mendalam mengenai kondisi Indonesia terkini.


Tidak Hanya Tobelo Dalam di Halmahera, Berikut 6 Suku Pedalaman yang Ada di Indonesia

44 hari lalu

Warga Suku Badui berjalan melintas di permukiman Badui di Kampung Kaduketug, Lebak, Banten, Senin, 12 Februari 2024. Pemerintah Desa Kanekes menutup sementara kunjungan wisata menuju kawasan adat Badui Dalam sehubungan dengan dilaksanakannya ritual Kawalu yang dilaksanakan hingga 13 Mei 2024. ANTARA FOTO/Muhammad Bagus Khoirunas
Tidak Hanya Tobelo Dalam di Halmahera, Berikut 6 Suku Pedalaman yang Ada di Indonesia

Dari suku Tobelo Dalam di Halmahera sampai dengan Anak Dalam di Sumatra, ketahui enam suku pedalaman yang menolak modernisasi.


Serba-serbi Perayaan Tri Hari Suci Paskah di Gereja Katedral Jakarta Hari Ini

29 Maret 2024

Umat Katolik mengikuti misa pertama ibadat Jumat Agung pada perayaan Tri Hari Suci Paskah di Gereja Katedral Jakarta, Jumat (29/3/2024). (ANTARA/Astrid Faidlatul Habibah)
Serba-serbi Perayaan Tri Hari Suci Paskah di Gereja Katedral Jakarta Hari Ini

Gereja Katedral Jakarta mempersiapkan perayaan Tri Hari Suci Paskah dengan dekorasi ruangan yang mengusung adat Betawi dan Dayak.


Otorita IKN Sebut Majelis Adat Dayak Nasional Dukung IKN, Kenali Ikon Panglima-panglima Suku Dayak

28 Maret 2024

Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Pimpinan Pasukan Merah Tariu Borneo Bangkule Rajakng (TBBR) Panglima Jilah (kanan) saat menghadiri acara temu akbar Pasukan Merah TBBR di Rumah Radakng, Pontianak, Kalimantan Barat, Selasa 29 November 2022. Dalam kesempatan tersebut Presiden Joko Widodo mengatakan kepada ribuan prajurit Pasukan Merah TBBR bahwa dukungan masyarakat Suku Dayak sangat dibutuhkan dalam pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) di Kalimantan Timur. ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang
Otorita IKN Sebut Majelis Adat Dayak Nasional Dukung IKN, Kenali Ikon Panglima-panglima Suku Dayak

Selain itu, suku Dayak juga terkenal dengan panglima perangnya yang memiliki kekuatannya masing-masing.


Bamsoet Dukung Pembangunan Smelter Nikel dan Pabrik Baja di Sorong

20 Maret 2024

Bamsoet Dukung Pembangunan Smelter Nikel dan Pabrik Baja di Sorong

Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo atau Bamsoet, mengapresiasi rencana dua investor asal China, PT Sheng Wei New Energy Technology dan Beijing Jianlong Heavy Industry Group Co, Ltd (Beijing Jianlong) yang membangun smelter nikel dan pabrik pembuatan baja dengan metode economic green.


Kilas Balik 23 Tahun Tragedi Kerusuhan Sampit Kalimantan Tengah

18 Februari 2024

Evakuasi pengungsi suku Madura saat kerusuhan Sampit, Kalimantan Tengahp pada 2 Maret 2001. TEMPO/Bambang Kartika Wijaya
Kilas Balik 23 Tahun Tragedi Kerusuhan Sampit Kalimantan Tengah

Kerusuhan Sampit ini menyebabkan lebih dari 500 orang meninggal dengan lebih dari 100.000 penduduk Madura kehilangan tempat tinggal di Kalimantan.


Greenpeace Desak Capres Dukung Transisi Ekonomi Hijau, Bisa Ciptakan 19,4 Juta Lapangan Kerja

5 Februari 2024

Lahan Pengembangan Ekonomi Energi Hijau yang diprakarsai PLN, Pemprov Yogyakarta, dan warga sekitar, di Desa Gombang, Gunung Kidul, Yogyakarta, 24 Desember 2023. Selain menjadi sumber energi terbarukan, tanaman pada lahan ini dapat dimanfaatkan wara sebagai bahan pakan ternak dimusim kemarau dan mengatasi kelangkaan pakan. Tempo/Jati Mahatmaji
Greenpeace Desak Capres Dukung Transisi Ekonomi Hijau, Bisa Ciptakan 19,4 Juta Lapangan Kerja

Greenpeace Indonesia meminta ketiga calon presiden mendukung transisi ekonomi hijau. Apa sebabnya?


Peneliti IESR Nilai Gibran Salah Memahami Konteks Greenflation

23 Januari 2024

Foto kombinasi Cawapres nomor urut 3, Mahfud MD (kiri) dan Cawapres nomor urut 2, Gibran Rakabuming Raka, menyampaikan pandangannya saat Debat Keempat Pilpres 2024 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Minggu, 21 Januari 2024. ANTARA/M Risyal Hidayat
Peneliti IESR Nilai Gibran Salah Memahami Konteks Greenflation

Gibran dinilai salah memahami pertanyaannya sendiri tentang greenflation saat debat calon wakil presiden Minggu malam lalu.