Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

17 Perusahaan Besar Dunia yang Lakukan PHK Massal di 2023

image-gnews
Ilustrasi PHK. Shutterstock
Ilustrasi PHK. Shutterstock
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Pemutusan hubungan kerja alias PHK massal sedang marak terjadi sejak 2022 lalu dan berlanjut ke tahun 2023 ini. Perusahaan-perusahaan itu tengah berjuang untuk mengatasi resesi ekonomi global.

Dengan berbagai pertimbangan, mereka pun memulai PHK massal yang masih terus berjalan hingga kini. Lantas, PHK seperti apa yang dapat dikategorikan sebagai PHK massal?

Suatu perusahaan dapat dikatakan melakukan PHK massal jika sedikitnya 50 karyawan diberhentikan dalam waktu 30 hari atau kurang dengan syarat jumlah karyawan yang diberhentikan setara atau lebih dari sepertiga tenaga kerja perusahaan atau sebanyak 500 karyawan atau lebih diberhentikan dalam waktu 30 hari atau kurang, tidak peduli berapa jumlah tenaga kerja perusahaan.

Bahkan dalam Keputusan Menteri Tenaga Kerja tahun 2000 disebutkan bahwa PHK terhadap 10 orang pekerja atau lebih pada satu perusahaan dalam satu bulan atau terjadi rentetan PHK sudah dapat menggambarkan suatu itikad pengusaha yang akan melakukan pemutusan hubungan kerja secara besar-besaran alias PHK massal.

Berdasarkan ketentuan-ketentuan itu, berikut sejumlah perusahaan besar dunia yang melakukan PHK massal terhadap karyawannya pada 2022–2023. Data yang tercantum adalah basis Amerika Serikat.

1. Coinbase

Platform pertukaran cryptocurrency atau mata uang kripto ini melakukan PHK terhadap 18 persen karyawannya pada Juni 2022. CEO Brian Armstrong menyebut faktor kemungkinan resesi dan kebutuhan pengelolaan biaya.

2. Netflix

Jumlah pelanggan raksasa streaming itu terus menurun. Akibatnya, Netflix memberhentikan 150 pekerja atau sekitar 2 persen dari jumlah tenaga kerja pada Juni 2022. Jumlah itu tercatat masih bertambah seiring waktu. PHK terjadi sebagai dampak dari kebutuhan bisnis, bukan karena masalah kinerja pribadi karyawan.

3. SoundCloud

Awal Agustus 2022, CEO Michael Weissman mengumumkan bahwa platform komunitas streaming musik online miliknya akan mengurangi jumlah karyawan global sebesar 20 persen. PHK SoundCloud berlaku terhadap karyawan di seluruh dunia, tidak hanya di Amerika Serikat.

4. Snapchat

Perusahaan ini memberhentikan sekitar 1.300 karyawan atau 20 persen dari total pekerja pada September 2022. PHK tersebut menjadi upaya penurunan biaya. Bagian yang paling banyak terkena PHK adalah tim konten, kemudian ada pula di bagian hardware.

5. Twitter

November 2022, Twitter memberhentikan 3.700 karyawan, hampir setengah dari karyawan globalnya. PHK massal Twitter memengaruhi banyak departemen, termasuk tim konten, departemen penjualan dan periklanan, serta divisi teknik dan pengembangan.

PHK massal Twitter terhadap hampir 50 persen tenaga kerjanya adalah PHK massal terbesar pada 2022 oleh sebuah perusahaan teknologi.

6. Meta (Facebook)

Masih di November 2022, Meta mengumumkan PHK massal terhadap 11.000 karyawannya. Pemberhentian itu terjadi setelah saham Meta kehilangan dua pertiga nilainya dan memengaruhi 13 persen tenaga kerja.

Sementara itu, Mark Zuckerberg mengakui bahwa dirinya bertanggung jawab atas kesalahan yang terjadi di Meta. Ini adalah PHK massal pertama dalam 18 tahun sejarah Meta.

7. Vimeo

Platform hosting video populer ini sempat melakukan PHK 6 persen karyawan pada Juli 2023, kemudian akan melanjutkannya sebanyak 11 persen pada Januari 2023. CEO Anjali Sud menyatakan bahwa PHK diperlukan agar perusahaan memiliki “fleksibilitas keuangan”.

8. Amazon

CEO Andy Jassy mengumumkan pada Januari 2023 bahwa Amazon akan memangkas 18.000 pekerjaan di seluruh dunia. Sebelumnya pada pertengahan November 2022, perusahaan itu mulai memberhentikan 1 persen karyawan globalnya.

Sebagai bagian dari strategi pemotongan biayanya, Amazon juga menawarkan paket pembelian pesangon sukarela kepada beberapa karyawan yang mengundurkan diri.

9. Microsoft

CEO Satya Nadella mengumumkan bahwa Microsoft membuat perubahan yang akan berujung pada hilangnya 10.000 pekerjaan hingga Maret 2023. Sementara peran di area tertentu dihapus, Microsoft akan merekrut pekerja untuk area strategis utama.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Hal ini menjadikan Microsoft sebagai perusahaan teknologi yang lag-lagi melakukan PHK massal sebagai reaksi meningkatnya kekhawatiran atas lanskap ekonomi.

10. Google (Alphabet)

Pada Januari 2023, Alphabet (induk perusahaan Google) mengumumkan bahwa 12.000 karyawan atau 6 persen dari total pekerja globalnya akan di-PHK. Dalam pemberitahuan itu, CEO Sundar Pichai menjelaskan, “Kami mempekerjakan untuk realitas ekonomi yang berbeda dari yang kami hadapi saat ini.”

11. Spotify

Spotify mengumumkan akan melepaskan 6 persen dari tenaga kerja globalnya pada Januari 2023. CEO Daniel Ek menyatakan bahwa ada perubahan di tingkat manajemen atas. Perlu sejumlah upaya efisiensi sebagai dampak dari “perubahan organisasi” itu.

Dengan sekitar 6.600 karyawan global, 6 persen PHK akan memengaruhi sekitar 400 pekerja Spotify.

12. IBM

IBM pada Januari 2023 mengumumkan bahwa sekitar 3.900 posisi atau 1,5 persen dari tenaga kerja globalnya akan dipangkas. Hal itu adalah hasil dari spin-off dan penjualan dua unit bisnis yang diumumkan sebelumnya. PHK di IBM diperkirakan akan menelan biaya perusahaan hingga $300 juta pada kuartal ini.

13. PayPal

PayPal akan memberhentikan 2.000 karyawan atau sekitar 7 persen dari tenaga kerjanya berdasarkan pemberitahuan pada akhir Januari 2023.

PHK di PayPal bakal berlangsung selama beberapa minggu pertama Februari. Keputusan ini datang sebagai upaya perusahaan untuk mengukur struktur biaya dan memfokuskan sumber dayanya pada bagian inti strategis.

14. Dell

Penjualan menurun, produsen komputer Dell mengumumkan bakal memberhentikan 6.500 tenaga kerjanya mulai Februari 2023. Angka itu sekitar 5 persen dari tenaga kerja globalnya. Dell juga menghentikan proses perekrutan.

15. Zoom

CEO Eric Yuan mengumumkan PHK terhadap 1.300 karyawan atau 15 persen dari tenaga kerja Zoom. Ia juga akan memangkas gajinya sendiri sebesar 98 persen tahun ini, sementara eksekutif lain sebesar 20 persen.

PHK ini berdampak pada setiap departemen dalam perusahaan. Karyawan yang diberhentikan menerima gaji hingga 16 minggu dan perlindungan kesehatan sebagai pesangon.

16. Disney/ESPN

CEO Bob Iger mengumumkan pada Februari 2023 bahwa mereka berencana memangkas 7.000 pekerjaan yang mewakili lebih dari 3 persen tenaga kerja globalnya. PHK sebagian besar akan memengaruhi divisi hiburan dan ESPN.

17. Yahoo

Yahoo, perusahaan internet multinasional asal Amerika Serikat, dikabarkan akan melakukan PHK massal terhadap lebih dari 20 persen karyawannya. Perusahaan tersebut melakukan PHK massal sebagai bagian dari restrukturisasi pada divisi periklanan. Juru bicara Yahoo mengatakan pemangkasan tenaga kerja ini akan berdampak pada kurang lebih 50 persen karyawan di divisi iklan pada akhir tahun ini. “Termasuk hampir 1.000 karyawan pada Minggu ini,” katanya, Kamis, 9 Februari 2023, dikutip dari Reuters.

NIA HEPPY | SYAHDI MUHARRAM (CW)

Pilihan Editor: Menteri ESDM: Ekspor Emas Dihentikan Bertahap

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.

 

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Klaim Pengganti X di Indonesia, Ini 7 Kejanggalan Ela Elo yang Bikin Geger

5 jam lalu

Logo X.com. X/Elon Musk
Klaim Pengganti X di Indonesia, Ini 7 Kejanggalan Ela Elo yang Bikin Geger

Ela Elo viral di media sosial. Klaim sebagai medsos lokal pengganti Twitter, atau kini X. Prank?


Microsoft Tunda Pasang Fitur Recall, Khawatir soal Privasi dan Keamanan Siber

9 jam lalu

Ilustrasi Logo Microsoft. REUTERS/Dado Ruvic
Microsoft Tunda Pasang Fitur Recall, Khawatir soal Privasi dan Keamanan Siber

Laptop baru dengan Microsoft Windows mulai dikirimkan ke pelanggan tapi tanpa fitur Recall karena khawatir soal privasi dan keamanan siber.


Fakta-Fakta Pos Indonesia Adopsi Teknologi dan Robotik, Picu PHK Massal?

22 jam lalu

Petugas Pos Indonesia menunjukkan lembaran materai Rp10.000 yang dijual di Kantor Pos Pasar Baru, Jakarta, Senin, 1 Februari 2021. Kenaikan tarif materai ini dilakukan karena tarif materai tidak mengalami kenaikan selama 20 tahun. Meski naik, Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo mengatakan tarif bea meterai Indonesia dibandingkan negara lain  masih lebih rendah misalnya jika dibandingkan dengan Korea Selatan. TEMPO/Tony Hartawan
Fakta-Fakta Pos Indonesia Adopsi Teknologi dan Robotik, Picu PHK Massal?

PT Pos Indonesia akan memperluas penggunaan robot untuk sortir barang, dikhawatirkan sebabkan PHK Massal.


6 Fakta Menarik Sebelum Menonton Sweet Home 3

1 hari lalu

Song Kang dalam Sweet Home Season 3. Dok. Netflix
6 Fakta Menarik Sebelum Menonton Sweet Home 3

Sweet Home 3 akan hadir di Netflix pada pertengahan Juli mendatang. Ini hal yang perlu diketahui sebelum menontonnya.


Pemerintah Ancam Blokir, Ini Kebijakan X, Facebook, TikTok soal Konten Pornografi

1 hari lalu

Menteri Komunikasi dan Informatika, Budi Arie Setiadi, saat ditemui di agenda Google AI menuju Indonesia Emas 2045 di Jakarta, Senin, 3 Juni 2024. TEMPO/Alif Ilham Fajriadi
Pemerintah Ancam Blokir, Ini Kebijakan X, Facebook, TikTok soal Konten Pornografi

Pemerintah telah menyurati X untuk meminta penjelasan soal kebijakan baru yang mengizinkan konten pornografi.


6 Rekomendasi Film Dokumenter Netflix, Salah Satunya Ice Cold: Murder, Coffee and Jessica Wongso

2 hari lalu

Poster film dokumenter Ice Cold: Murder, Coffee and Jessica Wongso. Dok. Netflix
6 Rekomendasi Film Dokumenter Netflix, Salah Satunya Ice Cold: Murder, Coffee and Jessica Wongso

6 rekomendasi film dokumenter yang tayang di Netflix. Antara lain Ice Cold: Murder, Coffee and Jessica Wongso dan MH370: The Plane That Disappeared.


Nightmares and Daydreams: Pemeran dan Cerita Tiap Episodenya

2 hari lalu

Poster serial Joko Anwar's Nightmares and Daydreams episode 6: Hypnotized. Dok. Netflix
Nightmares and Daydreams: Pemeran dan Cerita Tiap Episodenya

Nightmares and Daydreams tayang di platform Netflix pada Jumat, 14 Juni 2024


Netflix dan Riot Games Rilis Teaser untuk Arcane Season 2, Bagaimana Kelanjutan Kisah Jinx dan Vi?

3 hari lalu

Poster film Arcane Season 2. Foto: Netflix.
Netflix dan Riot Games Rilis Teaser untuk Arcane Season 2, Bagaimana Kelanjutan Kisah Jinx dan Vi?

Teaser musim kedua serial animasi Arcane baru saja rilis, rencananya akan kembali di layar Netflix pada November 2024.


Serba-Serbi Sweet Home 3, yang akan Tayang 19 Juli 2024

3 hari lalu

Song Kang dalam Sweet Home Season 3. Dok. Netflix
Serba-Serbi Sweet Home 3, yang akan Tayang 19 Juli 2024

Netflix telah mengonfirmasi musim ketiga Sweet Home akan dirilis pada 19 Juli 2024


Tayang Mulai Besok di Netflix, Profil 7 Pemeran Utama Film Madame Web

3 hari lalu

Madame Web. Foto: Instagram/@madameweb
Tayang Mulai Besok di Netflix, Profil 7 Pemeran Utama Film Madame Web

Ada Dakota Johnson, Sydney Sweeney, hingga Adam Scott, film Madame Web bertabur bintang-bintang.