Arcandra Tahar Bandingkan Harga Energi Dunia yang Melonjak dengan Krisis Energi 1970

Komisaris Utama PGN Arcandra Tahar memberikan keterangan usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di kantor pusat PT PGN di Jakarta, Selasa, 21 Januari 2020. Ia juga memohon dukungan kepada seluruh direksi dan komisaris agar bisa bekerja sama dengan lebih baik untuk meningkat kinerja PGN. TEMPO/Tony Hartawan
Komisaris Utama PGN Arcandra Tahar memberikan keterangan usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di kantor pusat PT PGN di Jakarta, Selasa, 21 Januari 2020. Ia juga memohon dukungan kepada seluruh direksi dan komisaris agar bisa bekerja sama dengan lebih baik untuk meningkat kinerja PGN. TEMPO/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Arcandra Tahar menilai krisis energi yang melanda dunia hari ini merupakan krisis multidimensi yang tidak pernah terjadi dan terpikirkan sebelumnya. Ia pun membandingkan kondisi sekarang dengan situasi pada saat krisis energi tahun 1970-an. 

"Bagaimana tidak, pada saat krisis energi tahun 1970an hanya punya satu dimensi yaitu terganggu suplai minyak dari Timur Tengah ke Amerika Serikat," ujarnya melalui akun Instagram pribadinya @arcandra.tahar, dikutip pada Ahad, 13 November 2022. 

Ia bercerita solusi yang dijalankan oleh pemerintah Amerika Serikat waktu itu lebih sederhana, yakni mengurangi ketergantungan impor minyak dengan cara melakukan eksplorasi dan produksi minyak di dalam negeri sendiri. Menurutnya, strategi itu berjalan baik, terlihat dari naiknya produksi minyak di Amerika Serikat. Bahkan ia menilai saat ini produksi minyak Amerika Serikat lebih besar ketimbang produksi minyak Arab Saudi.

Kalau kita telaah lebih dalam, tutur Arcandra, krisis energi sekarang tidak saja menyangkut masalah minyak tapi juga menjalar ke masalah gas alam, batubara, kelistrikan dan pangan. Ditambah isu perubahan iklim yang juga erat kaitannya dengan krisis energi saat ini. Kerumitan itu lah yang menurutnya sedang melanda dunia setelah munculnya optimisme akan terkendalinya wabah Covid-19. 

Ia menjelaskan kondisi tersebut berbeda dengan krisis energi tahun 1970an, dimana saat itu hanya melanda negara Amerika Serikat. Sementara krisis yang terjadi saat ini terjadi di banyak negara di Eropa. Menurut dia, salah satu faktor utama dari krisis Eropa adalah suplai gas yang tidak mencukupi kebutuhan selama musim dingin akibat perang Rusia dan Ukraina.

Embargo terhadap komoditas energi dari Rusia yang dilakukan oleh negara-negara Barat, menurut Arcandra, berbalik arah menjadi sebuah krisis energi yang melanda Eropa. Beberapa negara melakukan langkah aksi dengan menghidupkan kembali PLTU dan memperpanjang masa pengoperasian PLTN yang semula dijadwalkan untuk pensiun. 

Artinya, kebutuhan Eropa terhadap batubara akan naik. "Sayangnya kebutuhan batubara yang selama ini di suplai oleh Rusia juga terhenti akibat embargo oleh EU sendiri," tuturnya.

Arcandra mengatakan yang menjadi pertanyaan adalah kalau sudah menjadi BBM dan diperdagangkan oleh trader, apakah mungkin Indonesia bisa mengidentifikasi bahan bakar minyak (BBM) ini berasal dari kilang mana. Ibarat rumah makan Padang, kata dia, kalau sudah menjadi rendang apa mungkin kita mengetahui secara pasti rendang ini dibuat oleh restoran mana. Maka, ia mengungkapkan perlu keahlian khusus untuk menelusurinya dan hal tidak mudah.

Sementara ada dua peristiwa yang akan terjadi dalam beberapa bulan ke depan. Pertama, batas akhir yang diputuskan oleh Uni Eropa untuk menghentikan seluruh impor minyak mentah dari Rusia ke negara-negara Eropa akan segera diumumkan pada Desember 2022. Sementara pada September 2022, Eropa masih mengimpor minyak mentah sebesar 2.6 juta barel per day (bpd) dari Rusia atau sekitar 2,6 persen kebutuhan minyak dunia.

Peristiwa kedua adalah pengumuman batas akhir yang diputuskan oleh Uni Eropa untuk menghentikan seluruh impor BBM dari Rusia ke negara-negara Eropa pada Februari 2023.  

Ia menuturkan dua peristiwa yang kemungkinan besar akan terjadi tentu akan berdampak terhadap harga energi ke depan. Masing-masing negara akan mencermati dan memitigasi risiko-risiko yang mungkin muncul akibat dari dua peristiwa itu. Menurutnya, pemerintah menyimak dan belajar pada strategi OPEC+. 

Bisa jadi, tutur Arcandra, OPEC+ tetap pada keputusan untuk menurunkan volume produksi pada bulan-bulan kedepan yang belum tentu sejalan dengan strategi negara-negara barat. Ditambah antar negara barat sendiri, terutama Eropa dan Amerika Serikat juga memiliki perbedaan strategi dalam menghadapi krisis multidimensi ini.

"Semoga situasi yang kini terjadi di Eropa dan gejolak energi dunia yang belum pasti kapan akan berakhir ini, menjadikan kita belajar dan menyiapkan strategi energi yang lebih baik, sehingga menguntungkan seluruh masyarakat," ucapnya. 

RIANI SANUSI PUTRI

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini








Arcandra Tahar Cerita Soal Singapura Bisa Turut Jadi Penentu Harga BBM

14 Oktober 2022

Komisaris Utama PGN Arcandra Tahar memberikan keterangan usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di kantor pusat PT PGN di Jakarta, Selasa, 21 Januari 2020. Ia juga memohon dukungan kepada seluruh direksi dan komisaris agar bisa bekerja sama dengan lebih baik untuk meningkat kinerja PGN. TEMPO/Tony Hartawan
Arcandra Tahar Cerita Soal Singapura Bisa Turut Jadi Penentu Harga BBM

Mantan Menteri ESDM Arcandra Tahar membeberkan salah satu titik penting alur terbentuknya harga BBM di konsumen adalah Singapura.


Singapura Ekspor BBM Meski Tak Punya Ladang Minyak, Ini Penjelasan Eks Menteri ESDM

28 September 2022

Ilustrasi kilang minyak. REUTERS
Singapura Ekspor BBM Meski Tak Punya Ladang Minyak, Ini Penjelasan Eks Menteri ESDM

Arcandra Tahar membeberkan bagaimana Singapura yang tak memiliki ladang minyak bisa menjadi salah satu negara eksportir BBM di Asia.


Terkini Bisnis: RI di Tengah Ancaman Resesi Global, Jokowi Kesal Soal Impor Aspal

27 September 2022

Tumpukan kontainer terlihat di pelabuhan New Priok Container Terminal One Tanjung Priok, Jakarta, Selasa, 8 Desember 2020. Kegiatan ekspor produk Indonesia terhambat akibat sulitnya mendapatkan kontainer kosong dan ruang kapal hingga melonjaknya harga pengiriman. TEMPO/Tony Hartawan
Terkini Bisnis: RI di Tengah Ancaman Resesi Global, Jokowi Kesal Soal Impor Aspal

Berita terkini hingga petang ini dimulai dari dampak yang dirasakan Indonesia akibat resesi global yang diproyeksikan terjadi tahun depan.


Cerita Arcandra Tahar Soal Alur Pembentukan Harga BBM, Produksi Seperti Membuat Rendang

27 September 2022

Komisaris Utama PGN Arcandra Tahar memberikan keterangan usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di kantor pusat PT PGN di Jakarta, Selasa, 21 Januari 2020. Ia juga memohon dukungan kepada seluruh direksi dan komisaris agar bisa bekerja sama dengan lebih baik untuk meningkat kinerja PGN. TEMPO/Tony Hartawan
Cerita Arcandra Tahar Soal Alur Pembentukan Harga BBM, Produksi Seperti Membuat Rendang

Komisaris Utama PGN sekaligus mantan Menteri ESDM Arcandra Tahar menceritakan alur pembentukan harga BBM untuk sampai ke konsumen.


Arcandra Tahar Jelaskan Penyebab Sulitnya Harga Minyak Dunia Stabil

18 Juni 2022

Ilustrasi kilang minyak dunia. REUTERS/Shannon Stapleton
Arcandra Tahar Jelaskan Penyebab Sulitnya Harga Minyak Dunia Stabil

Arcandra Tahar mengungkap 5 faktor yang menyebabkan harga minyak tinggi.


Terpopuler Bisnis: PPKM Jawa-Bali Diperpanjang hingga Arcandra Tahar Soal Cina

15 Desember 2021

Pekerja berjalan melintasi trotoar Jalan Jenderal Sudirman di Jakarta, Senin, 29 November 2021. Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) secara berjenjang atau leveling untuk menangani pandemi virus corona (Covid-19) di wilayah Jawa-Bali yang telah diperpanjang sejak 16 November lalu berakhir pada hari ini, Senin, 29 November 2021. TEMPO / Hilman Fathurrahman W
Terpopuler Bisnis: PPKM Jawa-Bali Diperpanjang hingga Arcandra Tahar Soal Cina

Berita terpopuler bisnis sepanjang kemarin dimulai dari aturan perjalanan Natal dan Tahun Baru saat PPKM Jawa-Bali hingga Arcandra Tahar soal Cina.


Terkini Bisnis: Arcandra Tahar soal Upaya Cina Tekan Emisi, Bitcoin Terjun Bebas

14 Desember 2021

Komisaris Utama PGN Arcandra Tahar memberikan keterangan usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di kantor pusat PT PGN di Jakarta, Selasa, 21 Januari 2020. Ia juga memohon dukungan kepada seluruh direksi dan komisaris agar bisa bekerja sama dengan lebih baik untuk meningkat kinerja PGN. TEMPO/Tony Hartawan
Terkini Bisnis: Arcandra Tahar soal Upaya Cina Tekan Emisi, Bitcoin Terjun Bebas

Berita terkini hingga petang hari ini dimulai dari penjelasan Arcandra Tahar soal upaya Cina menekan emisi gas rumah kacanya.


Arcandra Tahar Beberkan Upaya Cina Tekan Emisi dan Beralih ke Energi Terbarukan

14 Desember 2021

Komisaris Utama PGN Arcandra Tahar memberikan keterangan usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di kantor pusat PT PGN di Jakarta, Selasa, 21 Januari 2020. Ia juga memohon dukungan kepada seluruh direksi dan komisaris agar bisa bekerja sama dengan lebih baik untuk meningkat kinerja PGN. TEMPO/Tony Hartawan
Arcandra Tahar Beberkan Upaya Cina Tekan Emisi dan Beralih ke Energi Terbarukan

Mantan Menteri ESDM Arcandra Tahar menyebutkan Cina tengah berupaya memenuhi komitmennya untuk menekan emisi gas ruang kacanya.


Arcandra Tahar Bicara Alasan Sektor Pertanian Turut Sumbang Emisi Gas Rumah Kaca

11 November 2021

Komisaris Utama PGN Arcandra Tahar memberikan keterangan usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di kantor pusat PT PGN di Jakarta, Selasa, 21 Januari 2020. Ia juga memohon dukungan kepada seluruh direksi dan komisaris agar bisa bekerja sama dengan lebih baik untuk meningkat kinerja PGN. TEMPO/Tony Hartawan
Arcandra Tahar Bicara Alasan Sektor Pertanian Turut Sumbang Emisi Gas Rumah Kaca

Arcandra Tahar menerangkan sektor pertanian dan peternakan juga menjadi salah satu kontributor emisi gas rumah kaca.


Analisis Arcandra Tahar Soal Melonjaknya Harga Gas setelah Batu Bara di Eropa

9 Oktober 2021

Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar saat ditemui wartawan usai menghadiri acara Indonesia Gas and LNG Buyers Summit di Hotel Shangri-la, Jakarta Pusat, Selasa, 21 November 2017. Tempo/M JULNIS FIRMANSYAH
Analisis Arcandra Tahar Soal Melonjaknya Harga Gas setelah Batu Bara di Eropa

Arcandra Tahar, menyampaikan analisisnya ihwal kenaikan harga gas di Eropa setelah melambungnya harga batu bara.