Sri Mulyani Ungkap Alasan Defisit APBN Tak Lagi Boleh Lebih dari 3 Persen Meski Krisis Berlanjut

Menteri Keuangan Sri Mulyani didampingi jajarannya memberikan keterangan terkait realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019 di Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa, 19 Maret 2019. Sri Mulyani melaporkan realisasi APBN hingga akhir Februari 2019, tercatat Rp54,61 triliun atau 0,34 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). TEMPO/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan alasan pemerintah berusaha konsisten mengembalikan defisit fiskal menjadi di bawah 3 persen pada 2023. Alasan tersebu selain karena adanya amanat Undang-undang Nomor 2 Tahun 2020.

Menurut Sri Mulyani, kondisi defisit anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) harus dinormalkan dari yang pada 2020 menembus 6,09 persen. Dengan begitu, kepercayaan pelaku pasar keuangan global---termasuk investor----tetap terjaga, meskipun dunia dalam kondisi krisis.

Kondisi krisis yang menyebabkan ketidakpastian itu dipicu oleh harga-harga komoditas yang meningkat pesat karena permasalahan pasokan. Beragam krisis yang muncul adalah krisis pangan, krisis energi, hingga krisis utang, yang menyebabkan banyak negara berpotensi bangkrut.

"Ini adalah sesuai dengan task force yang dibuat oleh PBB di mana mereka mengidentifikasi suasana dan situasi tantangan global ini akan berpotensi kepada tiga area krisis," kata Sri Mulyani dalam Sarasehan 100 Ekonom Indonesia di Jakarta, Rabu, 7 September 2022.

Akibat krisis ini, maka harga sejumlah barang dan jasa melonjak di saat ekonomi belum pulih. Hal tersebut ditandai dengan tingginya tingkat inflasi di berbagai negara, naiknya suku bunga acuan bank sentral, hingga keluarnya aliran modal dari negara-negara emerging market.

"Karena adanya likuiditas yang mengetat, ya memang seharusnya kita mengurangi kemungkinan gejolak itu yang bisa berimbas ke ekonomi dengan mengurangi defisit," ujar Sri Mulyani.

Selanjutnya: "Tidak ada alasan pemerintah terus melonggarkan defisit APBN tahun depan."






Airlangga Beberkan Prioritas RI 2023 di Tengah Gejolak Resesi: Pemulihan dan Ekonomi Digital

21 jam lalu

Airlangga Beberkan Prioritas RI 2023 di Tengah Gejolak Resesi: Pemulihan dan Ekonomi Digital

Airlangga hakulyakin ekonomi Indonesia tumbuh lebih pada tinggi tahun depan kendati negara dihadapkan ancaman badai resesi.


Wales Siap Terapkan Kebijakan Baru ke Pengungsi Ukraina

1 hari lalu

Wales Siap Terapkan Kebijakan Baru ke Pengungsi Ukraina

Kebijakan baru Pemerintah Wales untuk pengungsi Ukraina diambil setelah Inggris memperingatkan tentang prospek fiskal yang sulit.


Indef Sebut RI Hadapi Tantangan Kombo di 2023, Krisis Global hingga Tahun Politik

1 hari lalu

Indef Sebut RI Hadapi Tantangan Kombo di 2023, Krisis Global hingga Tahun Politik

Dari sisi global, Indef melihat tantangan ekonomi Indonesia bermuasal dari krisis karena perang Rusia dan Ukraina yang tak pasti kapan akan berakhir.


Sri Mulyani Kunjungi Tambang Freeport: Terbesar Milik Indonesia Saat Ini

1 hari lalu

Sri Mulyani Kunjungi Tambang Freeport: Terbesar Milik Indonesia Saat Ini

Sri Mulyani mendatangi Tambang Grasberg pada akhir pekan, Ahad, 4 Desember 2022. Ia bercerita melihat langsung salah satu tambang emas terbesar itu.


Sri Mulyani Beberkan Tantangan Global di 2023: Bisa Jadi Turning Point kalau Perang Berhenti

3 hari lalu

Sri Mulyani Beberkan Tantangan Global di 2023: Bisa Jadi Turning Point kalau Perang Berhenti

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan ada sejumlah tantangan yang harus pengusaha Indonesia hadapi memasuki tahun 2023.


Begini 7 Tahapan Pengadaan Utang Luar Negeri

3 hari lalu

Begini 7 Tahapan Pengadaan Utang Luar Negeri

Utang luar negeri adalah setiap pembiayaan melalui utang dari pemberi pinjaman yang diikat suatu perjanjian pinjaman dan harus kembali sesuai persyaratan


Alokasi Anggaran KUR Tahun Depan Naik jadi Rp 450 Triliun, Airlangga: Ekonomi Domestik Perlu Dijaga

3 hari lalu

Alokasi Anggaran KUR Tahun Depan Naik jadi Rp 450 Triliun, Airlangga: Ekonomi Domestik Perlu Dijaga

Pemerintah akan menetapkan anggaran untuk KUR sebesar Rp 450 triliun pada tahun 2023 atau naik dari tahun ini yang sebesar Rp 373 triliun.


Target Pertumbuhan Ekonomi RI 2023 5,3 Persen, Sri Mulyani: Sangat Ambisius

4 hari lalu

Target Pertumbuhan Ekonomi RI 2023 5,3 Persen, Sri Mulyani: Sangat Ambisius

Sri Mulyani optimistis perekonomian Indonesia bebas resesi.


Luhut Sebut Warga Beli Motor Listrik Bakal Disubsidi, Sri Mulyani: Dibahas Dulu

4 hari lalu

Luhut Sebut Warga Beli Motor Listrik Bakal Disubsidi, Sri Mulyani: Dibahas Dulu

Sri Mulyani mengatakan pemerintah masih akan membahas rencana pemberian subsidi pembelian motor listrik.


Sri Mulyani Sebut Kaum Muda Beruntung Saksikan Respons Negara Hadapi Krisis Global

4 hari lalu

Sri Mulyani Sebut Kaum Muda Beruntung Saksikan Respons Negara Hadapi Krisis Global

Dalam kondisi yang serba tak pasti, Sri Mulyani mengatakan generasi muda dapat melihatnya sebagai bekal pada masa mendatang.