OJK: Realisasi KUR Pertanian Capai Rp 42,17 T pada Juli 2021

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • KUR Pertanian Sukses Dongkrak Produktivitas Pertanian Indonesia

    KUR Pertanian Sukses Dongkrak Produktivitas Pertanian Indonesia

    TEMPO.CO, Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan atau OJK mengatakan realisasi Kredit Usaha Rakyat atau KUR sektor pertanian mencapai Rp 42,17 triliun mencakup 1,32 juta debitur pada Juli 2021. Nilai itu sudah 50 persen lebih dari target pemerintah yang sebesar Rp 70 triliun di keseluruhan 2021.

    "Realisasi hingga Juli 2021 mencapai Rp 42,17 triliun mencakup 1,32 juta debitur," kata Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso dalam keterangan tertulis, Senin, 26 Juli 2021.

    Dia mengatakan bank penyalur KUR pertanian terbesar adalah BRI sebesar Rp 28,51 triliun, Bank Mandiri Rp 6,08 triliun, dan BNI Rp 4,53 triliun.

    Ke depan, kata dia, OJK terus bekerja sama dengan kementerian/lembaga dan seluruh pemangku kepentingan untuk memberi dukungan kepada UMKM sektor pertanian dengan mengakselerasi perkembangan ekosistem digital mulai dari pembiayaan, pendampingan, pembinaan, hingga penjualan, agar pelaku UMKM-nya tumbuh berkelanjutan dan berdaya saing.

    Adapun hingga kuartal I 2021 sektor pertanian tumbuh 2,95 persen (yoy) sehingga mampu berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi yang minus 0,74 persen (yoy). Kredit sektor pertanian, perburuan dan kehutanan pada kuartal II 2021, yang menyerap porsi 7,16 persen dari total kredit perbankan nasional, tumbuh 5,74 persen (yoy) atau 1,52 persen (mom). Adapun NPL sektor ini relatif rendah, yakni 2,08 persen, di bawah rata-rata NPL secara industri yang 3,35 persen.

    Wimboh mengatakan OJK mendukung penuh upaya kolaboratif pemerintah melalui berbagai kementerian dan lembaga dalam penyaluran dan pemanfaatan KUR sektor Pertanian. Apalagi, kata dia, sektor pertanian mempunyai daya ungkit yang tinggi dalam ekosistem dari hulu ke hilir di dalam ikatan rantai nilai, baik dalam penyerapan tenaga kerja maupun peningkatan ekspor.

    “Percepatan dan perluasan akses pembiayaan bukan satu-satunya masalah dalam penyaluran KUR sektor pertanian, namun pada penilaian kelayakan usaha yang dinilai secara komprehensif dalam ekosistem,” ujar dia.

    Penilaian yang komprehensif itu, kata dia, supaya dapat memitigasi risiko, baik secara individu maupun kelompok sehingga menghasilkan nilai ekonomi dalam ekosistem tersebut. Wimboh menilai saat ini ruang pasar ekspor hasil pertanian sangat besar untuk dioptimalkan.

    Untuk meningkatkan akses pembiayaan perbankan kepada para petani, OJK mengupayakan agar diperbanyak pembentukan klaster pertanian dengan menciptakan ekosistem di kalangan petani yang mempermudah proses pengajuan, pencairan dan penjaminan kredit, bahkan sampai pemasaran produk pertanian.

    Baca Juga: Airlangga: Penyaluran KUR 2021 Telah Mendekati Pola Normal Pra-Covid


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.