Bank Indonesia: Aliran Modal Asing Keluar Rp 990 Miliar pada Pekan Ini

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung Bank Indonesia (BI) di Jalan Mohammad Husni Thamrin No. 2, Jakarta, Kamis 4 Maret 2021. TEMPO/Subekti.

    Gedung Bank Indonesia (BI) di Jalan Mohammad Husni Thamrin No. 2, Jakarta, Kamis 4 Maret 2021. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank Indonesia atau BI mencatat aliran modal asing keluar dari ke Indonesia sebesar Rp 990 miliar berdasarkan data transaksi 22 hingga 25 Maret 2021.

    "Nonresiden di pasar keuangan domestik jual neto Rp 0,99 triliun," kata Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia Erwin Haryono dalam keterangan tertulis, Jumat, 26 Maret 2021.

    Baca Juga: Bank Indonesia: Aliran Modal Asing Masuk Rp 3,81 Triliun Pekan Ini

    Dari jumlah itu, terbagi dengan jual neto di pasar surat berharga negara atau SBN sebesar Rp 260 miliar dan jual neto di pasar saham sebesar Rp 730 miliar.

    Sedangkan berdasarkan data setelmen selama 2021 (ytd), nonresiden di pasar keuangan domestik jual neto sebesar Rp 11 triliun.

    Seiring dengan keluarnya investor asing, premi risiko investasi atau premi credit default swaps (CDS) Indonesia 5 tahun naik ke 86,49 bps per 25 Maret 2021 dari 73,56 bps per 19 Maret 2021.

    Adapun perkembangan nilai tukar rupiah pada Kamis, 25 Maret 2021 ditutup pada level(bid) Rp 14.420 per dolar Amerika Serikat. Dengan yield SBN 10 tahun turun ke level 6,69 persen.

    Sedangkan pada pada Jumat pagi, 26 Maret 2021, rupiah dibuka pada level (bid) Rp 14.420 per dolar AS. Dengan yield SBN 10 tahun stabil di  level 6,70 persen.

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Cara Perlawanan 75 Pegawai KPK yang Gagal TWK

    Pegawai KPK yang gagal Tes Wawasan Kebangsaan terus menolak pelemahan komisi antirasuah. Seorang peneliti turut menawarkan sejumlah cara perlawanan.