Menaker Ungkap Penyebab Penyaluran Subsidi Gaji Termin Pertama Tak 100 Persen

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, mengunjungi rumah buruh yang menerima program bantuan pemerintah berupa subsidi gaji/upah (BSU).

    Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, mengunjungi rumah buruh yang menerima program bantuan pemerintah berupa subsidi gaji/upah (BSU).

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah mengatakan, berdasarkan data per 14 Desember 2020, realisasi Bantuan Subsidi Upah atau subsidi gaji telah menyentuh Rp 27,96 triliun atau 93,94 persen dari pagu sebesar Rp 29,85 triliun.

    Rinciannya, penyaluran BSU pada termin pertama mencapai Rp 14,71 triliun. Angka ini menyentuh 12,26 juta pekerja atau 98,86 persen dari target pemerintah yakni 12,4 juta pekerja.

    Kemudian pada termin kedua realisasinya mencapai Rp 13,2 triliun untuk 11,04 juta pekerja atau 89 persen dari target. "Angka realisasi pada termin kedua memang belum sempurna, mengingat periode penyalurannya masih berlangsung sampai akhir Desember 2020”, ujarnya dalam Keterangan Pers, Rabu, 16 Desember 2020.

    Ida mencatat beberapa tantangan dalam melakukan realisasi bantuan Subsidi Upah. Pada realisasi termin pertama, misalnya, ditemukan sejumlah rekening bermasalah. Hal ini terungkap dari laporan bank-bank penyalur.

    "Kenapa tidak bisa 100 persen terealisasi, karena laporan bank penyalur mengatakan terdapat data rekening yang bermasalah dan tidak dapat ditransfer sehingga mengakibatkan retur. Atas adanya rekening retur tersebut, kami tidak diam. Kami kembalikan kepada BP Jamsostek untuk diperbaiki," ujar Ida.

    BP Jamsostek mencatat ada 154.887 rekening bermasalah yang membuat BSU tidak bisa ditransfer. Proses perbaikan data lantas dilakukan oleh BP Jamsostek yang berkoordinasi dengan kantor cabang di daerah, bank penyalur, dan pemberi kerja.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.