Tekan Impor Sapi, Program Inseminasi Buatan Massal Digenjot

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas menggembala sapi-sapi yang diternakkan secara bebas di areal peternakan adat di Desa Winomanga, Lore Timur, Poso, Sulawesi Tengah, Sabtu, 21 September 2019. ANTARA

    Petugas menggembala sapi-sapi yang diternakkan secara bebas di areal peternakan adat di Desa Winomanga, Lore Timur, Poso, Sulawesi Tengah, Sabtu, 21 September 2019. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menegaskan komitmen pemerintah untuk mengurangi dominasi impor sapi dan kerbau di Indonesia. Salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan menggenjot populasi sapi dan kerbau lokal melalui program Sapi Kerbau Komoditas Andalan Negeri atau Sikomandan. 

    “Salah satu upaya menggenjot dan meningkatkan populasi sapi lokal adalah melalui optimalisasi program inseminasi buatan secara massal yang telah dilakukan dari tahun 2017 hingga kini,” kata Syahrul Yasin Limpo dalam keterangan tertulis, Kamis 21 Mei 2020. 

    Menurut dia, program Sikomandan yang berfokus pada inseminasi buatan massal ini mulai menunjukkan hasil menggembirakan. Tercatat sampai 17 Mei 2020, total sapi akseptor sebanyak 1.579.158 ekor (63,29 persen) dari target tahun 2020 sebanyak 2.495.007 ekor.

    Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan, I Ketut Diarmita mengatakan, jumlah total kebuntingan sapi selama tahun 2020 juga mengalami peningkatan. Tercatat jumlah sapi yang bunting sampai tanggal 17 Mei 2020, sebanyak 884.661 ekor atau mencapai 50.35 persen dari target 1.757.130 ekor.

    “Ini bukti kerja keras para petugas Inseminasi Buatan(IB) dan petugas kesehatan hewan di lapangan,” kata Ketut dalam keterangan tertulis, Kamis, 21 Mei 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arti Bilangan R(0) dan R(t) untuk Menerapkan New Normal

    Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Suharso Monoarfa mengatakan bahwa suatu daerah dapat melaksanakan New Normal bila memenuhi indikator R(0).