Dituding Terlambat Atasi Corona, Budi Karya: Pemerintah Hati-hati

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) melakukan pengecekan kesiapan terkait pemulangan kru kapal pesiar Diamond Princess di Bandara Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, Ahad, 1 Maret 2020. Kabar Menhub positif corona telah disampaikan oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno atas izin keluarga pada Sabtu malam, 14 Maret 2020. ANTARA/Dedhez Anggara

    Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) melakukan pengecekan kesiapan terkait pemulangan kru kapal pesiar Diamond Princess di Bandara Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, Ahad, 1 Maret 2020. Kabar Menhub positif corona telah disampaikan oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno atas izin keluarga pada Sabtu malam, 14 Maret 2020. ANTARA/Dedhez Anggara

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjawab tudingan beberapa pihak yang menilai pemerintah terlambat menangani dan mengantisipasi pandemi virus corona atau Covid-19 di Indonesia. Dia mengatakan, pemerintah telah dengan maksimal dalam pengananan dampak ini.

    "Sebenarnya bukan terlambat ya, yang bisa dikatakan yang tepat adalah hati-hati. Jadi semenjak Covid-19 itu dinyatakan, setiap hari Presiden (Joko Widodo) membuat sidang kabinet hari ke hari," kata Budi Karya dalam bincang virtual dengan Pemimpin Redaksi Koran Tempo, Budi Setyarso dengan topik "Rahasia Kesembuhan BKS" melalui akun Instagram @tempodotco, Sabtu 16 Mei 2020.

    Budi Karya mengatakan, pemerintah tak ingin Indonesia menjadi zona merah. Jadi sebisa mungkin berusaha untuk tetap hijau. Sebagai contoh, saat memulangkan anak buah Kapal Pesiar Diamond Princess, di Jepang,  perlu waktu seminggu untuk menutuskan hal tersebut. "Jadi bukan terlambat tapi hati-hati sekali," ucap dia.

    Jika berkaca pada Amerika Serikat yang sudah positif 1,4 juta orang dan Rusia sekitar 260 ribu orang, angka positif pasien virus corona masih berada pada level 16 ribu. Menurut Budi, hal ini berkat kehati-hatian Pemerintah Indonesia.

    Budi mengatakan, pemerintah selalu bertindak hati-hati dan mencari alternatif dalam penanganan virus corona di Indonesia. Seperti halnya ketika melakukan pemulangan WNI dari Cina, pihaknya selalu memikirkan berbagai macam cara agar itu bisa berhasil terlaksana dengan aman.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?