Ketimbang Menjabat Menteri, Luhut Sebut Lebih Enak Jadi Tentara

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan pesan kepada warga muslim memasuki bulan suci Ramadan ini. Pesan yang disampaikan dalam video pendek ini diunggah di YouTube, Jumat dini hari, 24 April 2020. Youtube Kemenko Bidang Kemaritiman dan Investasi RI

    Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan pesan kepada warga muslim memasuki bulan suci Ramadan ini. Pesan yang disampaikan dalam video pendek ini diunggah di YouTube, Jumat dini hari, 24 April 2020. Youtube Kemenko Bidang Kemaritiman dan Investasi RI

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memilih bertugas sebagai tentara ketimbang menteri. Sebab, menurut dia, hidup di dunia militer lebih menyenangkan dan memberi banyak warna.

    "Enak jadi tentara, karena memang mimpi saya jadi pasukan khusus. Saya menikmati di tentara dengan rona-rona kehidupannya," ujar Luhut dalam wawancara bersama Radio Republik Indonesia (RRI), Sabtu, 2 Mei 2020.

    Sebelum duduk di kursi pemerintahan, Luhut memang telah bertugas di Komando Pasukan Khusus (Kopassus) selama 32 tahun. Alumnus Akademi Militer 1970 itu terakhir berpangkat terakhir sebagai Jenderal TNI.

    Adapun sebagai Tentara Nasional Indonesia (TNI), Luhut berkisah hidupnya tak jauh-jauh dari pelajaran berharga. Saat menjadi prajurit, misalnya, ia mengaku dididik menjadi orang yang jujur dan disiplin.

    Setelah menjadi komandan pun, ia harus memiliki sikap tegas, tidak asal berbicara, dan mesti selalu memberikan contoh yang baik bagi para prajuritnya. "Kalau mau jadi pemimpin yang baik intinya satu, ketauladanan," tutur jenderal berbintang empat ini.

    Di sisi lain, untuk menjadi komandan, kata Luhut, impian tersebut bukan perkara mudah. Musababnya, ia mengakui hanya berasal dari keluarga biasa dengan ayah yang berprofesi sebagai seorang sopir.

    Meski begitu, justru dari pelajaran ini, ia mewanti-wanti orang untuk tidak lagi berkecil hati. "Enggak usah keci hati kamu anak siapa. Karena bapak saya hanya sopir dan bapaknya Pak Presiden (Jokowi) juga tukang kayu," Luhut menasihati.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.