Proyek Perpanjangan Landas Pacu Bandara Raja Ampat Molor

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sri Mulyani berlibur di Raja Ampat (instagram @smindrawati)

    Sri Mulyani berlibur di Raja Ampat (instagram @smindrawati)

    TEMPO.CO, Jakarta - Perpanjangan landas pacu (runway) Bandara Marinda atau Bandara Raja Ampat di Papua Barat molor dari target. "Bandara Raja Ampat selesai tahun depan, 2020," kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi seusai rapat bersama para kepala daerah Provinsi Papua dan Papua Barat di Jakarta, Ahad 13 Oktober 2019.

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi semula menargetkan perpanjangan landas pacu Bandara Marinda, atau yang biasa disebut Bandara Raja Ampat itu, bisa selesai pada 2018/2019. Perpanjangan runway dibutuhkan agar pesawat berbadan besar bisa masuk ke destinasi wisata yang sudah terkenal di dunia tersebut.

    Namun, hingga saat ini, proses perpanjangan landas pacu Bandara Raja Ampat baru akan dirampungkan sepanjang 1.525 meter.
    "Yang pasti bandara (Raja Ampat) ini akan segera diselesaikan dulu. Sekarang kurang panjang dan masalah safety," kata Budi Karya.

    Budi Karya sendiri berharap panjang landas pacu Bandara Marinda bisa mencapai 2.000 meter untuk mengakomodasi potensi wisata di Raja Ampat. "Kita lihat dulu. Karena informasi itu belum pasti. Kalau nanti ada obstacle (halangan) 'kan belum bisa," ujar dia.

    Sementara itu Bupati Raja Ampat Abdul Faris Umlati berharap perpanjangan runway Bandara Marinda dapat membuat wisatawan bisa langsung terbang ke Raja Ampat tanpa perlu menghabiskan waktu lama untuk transit di Sorong. "Karena kita tahu kalau ke Sorong, lalu naik kapal mungkin tidak seberapa Rp100 ribu-Rp200 ribu, tapi waktunya (lebih lama)," ujarnya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.