Jika Trump Dimakzulkan, Ini Dampak Langsung ke Ekonomi Indonesia

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Donald Trump, kanan, melakukan pertemuan disela-sela sidang umum PBB dengan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskiy. Sumber: REUTERS/Jonathan Ernst

    Presiden Donald Trump, kanan, melakukan pertemuan disela-sela sidang umum PBB dengan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskiy. Sumber: REUTERS/Jonathan Ernst

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti ekonomi dari Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Andry Satrio Nuhrogo memprediksi isu pemakzulan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump akan menguntungkan Indonesia.

    "Dampaknya dalam jangka pendek, artinya mungkin hanya bergerak di saham karena itu baru isu," katanya di Jakarta, Jumat 27 September 2019.

    Menurut dia, dampak jangka pendek itu diprediksi terjadi karena pemakzulan Presiden Donald Trump masih sebatas isu dan belum terjadi.

    Jika isu di negeri "Paman Sam" itu mereda, maka pemilik modal bisa saja kembali ke AS. Pasalnya portofolio investasi di negeri itu masih menjadi incaran.

    Namun bila pemakzulan itu benar terjadi dan disertai gejolak ekonomi hingga resesi AS, kemungkinan investor akan mengalihkan modalnya ke negara emerging market, termasuk Indonesia.

    "Investasi akan masuk ke negara berkembang dan ditahan cukup lama, sampai ada proses pemulihan dia (investor) baru akan kembali ke AS," imbuhnya.

    Sebelumnya, Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada Selasa 23 September 2019, mengumumkan inisiasi penyelidikan pemakzulan resmi terhadap Presiden Donald Trump atas pembicaraan telepon kontroversial yang terakhir dengan Presiden Ukraina.

    Pelosi menyatakan DPR akan mencari tahu apakah Trump meminta bantuan Ukraina untuk membantu menyelidiki Joe Biden.

    Biden merupakan mantan wakil Barack Obama yang menjadi salah satu penantang utama Trump dalam Pemilihan Presiden AS 2020.
     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemprov DKI Putuskan Kalender Pendidikan Mulai 13 Juli 2020

    Pemprov DKI Jakarta menetapkan kalender pendidikan 2020/2021 dimulai 13 Juli 2020 dan selesai di Juni 2021. Pada Juli 2021, masuk kalender berikutnya.