ADB Prediksi Prospek Ekonomi Asia Tahun Depan Meredup

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina semakin memanas.

    Perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina semakin memanas.

    TEMPO.CO, Jakarta – Asian Development Bank atau ADB memprediksi prospek pertumbuhan ekonomi negara-negara di kawasan Asia akan meredup seiring dengan peningkatan risiko perang dagang Amerika Serikat versus Cina. Laju pertumbuhan ekonomi yang melambat terjadi di 45 negara di kawasan Asia. 

    Dalam laporan Asian Development Outlook atau ADO 2019 yang dirilis ADB, pertumbuhan ekonomi 45 negara ini diperkirakan hanya sebesar 5,4 persen pada 2019 atau melambat dari prediksi sebelumnya. “Hanya 5,4 persen sebelum naik tipis 5,5 persen pada 2020,” ujar ekonom ADB, Yasuyuki Sawada, di Plaza Office, Jakarta Pusat, Rabu, 25 September 2019. Prediksi ini melorot dari ramalan sebelumnya yang mencapai 5,7 persen.

    Prospek ekonomi tidak hanya menurun di negara-negara berkembang, tapi juga negara dengan perekonomian besar seperti Cina, India, Korea, dan Thailand. Sawada mengatakan, konflik dagang Amerika dan Cina yang masih akan berlangsung pada 2020 membuat perekonomian dunia melemah. 

    Ia menggambarkan, ekonomi Cina akan tumbuh 6,2 persen dan menurun menjadi hanya 6,0 persen pada 2020. Kemelorotan ini terjadi akibat penurunan siklus elektronik di sejumlah kawasan sub-Asia.

    Di India, pertumbuhan ekonomi melambat juga terjadi lantaran adanya pelemahan investasi menjelang pemilihan umum pada April hingga Mei lalu. Pengetatan kredit pun turut membebani proyeksi pertumbuhan ekonomi negara. Produk domestik bruto atau PDB India diramalkan tumbuh 6,5 persen pada 2019 dan 7,2 persen pada 2020.

    Sementara itu, negara-negara di Asia Tenggara secara keseluruhan diperkirakan tumbuh 4,5 persen pada 2019 dan 4,7 persen pada 2020. Pertumbuhan ekonomi Asia Timur berekspansi di kisaran 5,5 persen pada 2019 dan 5,4 persen pada 2020. Sedangkan Asia bagian selatan tampak lebih prima dengan pertumbuhan 6,2 persen tahun ini dan 6,7 persen tahun depan.

    Di sisi lain, ADB memprediksi pertumbuhan Asia Tengah hanya mencapai 4,4 persen tahun ini. Sementara itu, tahun depan melorot menjadi 4,3 persen. Angka pertumbuhan ini didorong oleh stimulus pengeluaran publik di Kazakhstan dan Uzbekistan. “Sedangkan di Pasifik, pemulihan Papua Nugini dari gempa bumi akan meningkatkan pertumbuhan sub-kawasan menjadi 4,2 persen pada tahun ini sebelum menurun ke 2,6 persen pada tahun depan,” tuturnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.