Sawah Puso Meluas, Kementan Tetap Yakin Stok Beras Aman

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menggembala kambing di lahan kering yang ditanami padi berusia satu bulan, di Kampung Cimanggu, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Selasa, 2 Juli 2019. Pemrov Jabar menyebut, sebanyak 8.644 hektare lahan pertanian di Jabar mengalami kekeringan pada musim kemarau. ANTARA

    Warga menggembala kambing di lahan kering yang ditanami padi berusia satu bulan, di Kampung Cimanggu, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Selasa, 2 Juli 2019. Pemrov Jabar menyebut, sebanyak 8.644 hektare lahan pertanian di Jabar mengalami kekeringan pada musim kemarau. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Gatot Irianto memastikan gagal panen atau sawah puso pada musim kemarau pada tahun 2019 tidak akan mengurangi stok beras nasional.

    Baca: 100 Kabupaten dan Kota Terdampak Kekeringan, Jawa Timur Terluas

    "Ya sekarang saja kekeringannya kecil, mosok ribut stok beras. Sekarang harga beras murah, masih aman. Ini (pusonya) kecil sekali," kata Gatot di Kantor Pusat Kementerian Pertanian Jakarta, Senin, 8 Juli 2019.

    Kementan mencatat total luas kekeringan pada MK-2019 mencapai 102.746 hektare dan 9.358 hektare di antaranya mengalami puso. Luasan lahan padi yang mengalami puso ini dinilai relatif kecil karena tidak mencapai 3 persen atau sekitar 450.000 hektare dari total luas tanam setahun sekitar 15 juta hektare per 2018 lalu.

    Seperti diketahui, Kementerian Pertanian mencatat terdapat sekitar 100 kabupaten/kota yang terdampak kekeringan pada musim kemarau (MK) 2019 yang tersebar di wilayah Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, NTB dan NTT.

    Sementara itu, tercatat pula bahwa Provinsi Jawa Timur menjadi provinsi dengan wilayah paling luas terdampak kekeringan mencapai 34.006 hektare dengan puso 5.069 hektare.

    Gatot menjelaskan mitigasi kekeringan tahun ini berbeda dari tahun-tahun sebelumnya karena Kementan mengembangkan wilayah dengan potensi lahan rawa. Potensi lahan yang masih bisa ditanami padi mencapai 670.000 hektare, di antaranya dengan memanfaatkan lahan rawa. "Adaptasi kekeringan di daerah rawa yang airnya justru surut ini untuk membuat surplus makin besar dan produktivitasnya semakin baik," katanya.

    Untuk lahan yang belum terdampak puso namun sudah terjadi kekeringan, Kementan akan mengantisipasi dengan pengairan lewat pipanisasi, mengoptimalkan sumber air terdekat (sungai, danau, embung), menormalisasi saluran, serta menyediakan sumur pantek.

    Pada wilayah Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Perum Jasa Tirta (PJT-I dan PJT-II ) diharapkan dapat mengamankan standing crop pertanaman, sekaligus meningkatkan luas tambah tanam.

    Baca: Dampak Kekeringan, Bojonegoro Kirim 1.000 Ton Beras ke Jambi

    Kemudian, Kementan juga mengimbau terhadap wilayah-wilayah yang masih diuntungkan dengan curah hujan relatif tinggi, seperti Sumatra, Sulawesi dan Kalimantan untuk mengakselerasi tanaman menggunakan padi gogo, dan melakukan tumpang sari tanaman jagung dan kedelai.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Beberkan RAPBN 2020, Tak Termasuk Pemindahan Ibu Kota

    Presiden Jokowi telah menyampaikan RAPBN 2020 di Sidang Tahunan MPR yang digelar pada 16 Agustus 2019. Berikut adalah garis besarnya.