Jokowi: Apakah Perlu Menteri Investasi dan Ekspor?

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi Presiden Joko Widodo atau Jokowi saat memberi arahan pada Peresmian Pembukaan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Investasi Tahun 2019 di Tangerang, Banten, Selasa 12 Maret 2019. TEMPO/Subekti.

    Ekspresi Presiden Joko Widodo atau Jokowi saat memberi arahan pada Peresmian Pembukaan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Investasi Tahun 2019 di Tangerang, Banten, Selasa 12 Maret 2019. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Tangerang - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyebut kemungkinan perlunya menteri investasi dan menteri ekspor karena dua hal itulah yang menjadi kunci kemajuan dan pertumbuhan ekonomi Indonesia.

    Baca: Jokowi Minta Pemda Anggarkan Mesin Kemasan untuk Pedagang Pasar

    "Saya sudah sampaikan minggu lalu dalam forum rapat kabinet, saya bertanya apakah perlu kalau situasinya seperti ini, yang namanya menteri investasi dan menteri ekspor," kata Presiden Jokowi di Tangerang, Banten, Selasa, 12 Maret 2019.

    Jokowi membuka Rapat Koordinasi Nasional Investasi Tahun 2019 di Indonesia Convention Exhibition (ICE) Bumi Serpong Damai Tangerang, Banten hari ini. Hadir dalam acara itu Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Thomas T Lembong, Menko Perekonomian Darmin Nasution dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

    Jokowi menyebutkan dua menteri itu secara khusus akan menangani masalah sesuai bidangnya. "Wong penyakit kita ada di situ," kata Jokowi.

    Ia menyebutkan di negara lain seperti di kawasan Eropa, juga ada dua menteri itu. "Di EU ada menteri investasi, ada menteri khusus ekspor, negara lain saya lihat juga sama. Mungkin dari sisi kelembagaan memang kita harus memiliki menteri investasi dan menteri ekspor. Dua menteri itu mungkin perlu," katanya.

    Presiden mengaku gregetan karena sudah tahu masalah atau kekurangan yang dihadapi tapi tidak juga bisa menuntaskan masalah yang ada. "Saya akan melihat alur ceritanya, akan saya lihat, ini ada yang gak bener di titik titik tertentu. Akan saya lihat, saya pasti akan menemukan, insya Allah saya akan menemukan titik masalahnya," katanya.

    Pada awal sambutannya Presiden mengatakan kunci kemajuan dan pertumbuhan ekonomi Indonesia saat ini adalah investasi dan ekspor. Terkait investasi, Jokowi mengatakan perang dagang AS-Cina merupakan peluang bagi Indonesia untuk menarik investasi.

    "Investor yang investasi di Tiongkok itu mulai goyang, mulai mencari tempat baru investasinya," katanya.

    Ia mencontohkan industri mebel di negara itu yang mulai keluar dari Tiongkok. "Kita lihat industri menggunakan kayu, bambu, rotan di Guangzhou mulai keluar tapi kenapa datangnya ke Vietnam? Padahal kayu ada di kita, raw material ada di kita, kayu ada di kita, bambu ada di kita, apa yang salah dari Indonesia?" katanya.

    Ia juga menyebutkan ekspor mebel Indonesia ke AS saat ini hanya tiga persen sementara Vietnam sudah menguasai 16 persen. "Ini koreksi buat kita semua. Ini baru satu produk atau barang yang kita ceritakan, produk lain ya kurang lebih ya sama," katanya.

    Dalam kesempatan itu Presiden juga meminta semua pihak mempercepat pelayanan perizinan untuk investasi yang mengarah pada sektor hilir atau pengolahan dan industri petrokimia.

    "Kalau sudah investasi sektor hilir dan petrokimia sudah dengan tutup mata berikan saja," katanya.

    Khusus untuk investasi petrokimia, Jokowi menyebutkan impor produk petrokimia saat ini sangat besar sehingga kontribusinya kepada defisit neraca transaksi berjalan juga besar.

    ANTARA

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?