GMF Kerja Sama Pemanfaatan Hanggar dengan Anak Usaha Pertamina

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja teknik PT GMF AeroAsia berada di hanggar 4 milik Garuda Indonesia yang baru diresmikan di Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, 28 September 2015. Pembuatan Hanggar terbesar di dunia tersebut memiliki nilai investasi mencapai US$ 60 juta atau setara dengan Rp 879,3 miliar. AP Photo

    Pekerja teknik PT GMF AeroAsia berada di hanggar 4 milik Garuda Indonesia yang baru diresmikan di Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, 28 September 2015. Pembuatan Hanggar terbesar di dunia tersebut memiliki nilai investasi mencapai US$ 60 juta atau setara dengan Rp 879,3 miliar. AP Photo

    TEMPO.CO, Jakarta -  PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia Tbk. atau GMF menjalin kerja sama dengan PT Indopelita Aircraft Service yang merupakan anak usaha Pelita Air Service milik PT Pertamina (Persero) dalam pemanfaatan fasilitas hanggar serta layanan industri.

    BACA: GMF Bagikan Dividen Rp 135 Miliar

    Penandatanganan kerja sama tersebut dilakukan oleh Direktur Utama GMF AeroAsia Iwan Joeniarto dan Direktur PT IAS Sabar Sundarelawan di Hanggar 4 GMF AeroAsia, Tangerang, Rabu.

    Iwan merinci kerja sama di antara dua perusahaan itu meliputi perawatan pesawat terbang dan layanan industri, pemanfaatan fasilitas, termasuk penyediaan fasilitas baru serta pertukaran keterampilan dan kemampuan antara dua perusahaan.

    "Hal ini merupakan langkah strategis dalam meningkatkan kapabilitas dan kapasitas GMF dan memperkuat posisi di industri aviasi. IAS memiliki fasilitas hanggar yang dapat kita manfaatkan untuk menampung kapasitas perawatan pesawat yang terus meningkat," katanya.

    BACA:GMF AeroAsia Akan Bangun Bengkel Pesawat di Batam dan Papua

    Selain itu, dia menambahkan, pihaknya juga akan mengembangkan kapasitas dan kapabilitas bengkel mesin turbin gas industri atau IGTE.

    Perawatan dalam hal `gas turbin engine yang biasa dipakai Pertamina atau di PLN. Kita akan lihat fasilitas IAS ini bisa kita manfaatkan. Indo Pelita ini afiliasinya Pertamina. Pertamina kan boleh tunjuk langsung ke anak usahanya yang punya kapabilitas atau anak usaha bisa berpartner untuk mempunyai kapabilitas, katanya.

    Menurut dia, IGTE memiliki pasar yang cukup menjanjikan, karena itu GMF bersama IA bersinergi memantapkan pengerjaan perawatan IGTE. "Untuk permulaan kami akan garap IGTE milik induk usaha IAS," katanya.

    Iwan mengatakan kerja sama tersebut berjangka waktu selama 10 tahun.
    Dia menambahkan kerja sama tersebut juga untuk menyerap pasar perawatan pesawat dalam negeri lebih banyak.

    "Jadi kita ingin supaya semua fasilitas perawatan di Indonesia menjadi jelas. Yang ujungnya kita ingin konten lokal bisa kita naikkan, sehingga pesawat atau industri aviasi ini bisa dikerjakan di Indonesia," katanya.

    Dalam kesempatan sama, Direktur Utama IAS Sabar Sundarelawan mengatakan masing-masing pihak memiliki keunggulan masing-masing dan jika disinergikan dapat membawa keuntungan lebih besar lagi bagi masing-masing pihak.

    Jadi proses IGTE itu ya sama seperti mesin pesawat. Jadi intinya secara teknis kita sudah punya kemampuan yang baik untuk melakukan perawatan industrial gas turbin ini. Karena itu, dengan kemampuan yang ada kita merambah ke IGTE sangat cocok dengan kemampuan yang kita punya. "Kalau pesawat kan faktor keselamatannya lebih tinggi dibanding dengan IGTE," katanya.

    Baca berita tentang GMF lainnya di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tata Tertib Penonton Debat Capres 2019, KPU Siapkan Kipas

    Begini beberapa rincian yang perlu diperhatikan selama debat Capres berlangsung pada Kamis, 17 Januari 2019. Penonton akan disediakan kipas oleh KPU.