Kamis, 15 November 2018

Basarnas Fokus Cari Korban Lion Air, Bukan CVR

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Keluarga korban jatuhnya pesawat melakukan doa bersama dan tabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Selasa, 6 November 2018. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Keluarga korban jatuhnya pesawat melakukan doa bersama dan tabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Selasa, 6 November 2018. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Badan SAR Nasional Marsekal Madya TNI Muhammad Syaugi menjelaskan fokus tugas timnya adalah mencari dan menolong korban pesawat  Lion Air yang jatuh. Bagian black box alias kotak hitam yang belum ditemukan bukan menjadi fokus pencarian Basarnas.

    Baca juga: Lion Air Jatuh, Kepala BKPM Turut Berduka

    Syaugi menjelaskan pada 10 hari sebelumnya, Basarnas hanya membantu Komite Nasional Keselamatan Transportasi dalam proses penyelaman. “Soal CVR (cockpit voice recorder) itu adalah kewenangan dari KNKT. Kita hanya membantu, tugas utama tim SAR gabungan adalah mengevakuasi korban,” ujarnya di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Rabu, 7 November 2018.

    “Sering saya sampaikan, karena kita sudah di situ kapal sudah dijangkar, penyelam sudah di situ semua masa enggak kita angkat sekalian? Jadi polanya seperti itu, utama kita mencari korban, kalau itu sudah tidak ada lagi ya kita tutup. Tapi untuk CVR itu kewenangan KNKT dan BPPT, mereka memang meminta bantuan tim penyelam, kami dukung,” tambahnya.

    Selain itu, alat yang digunakan untuk mencari sinyal dari black box itu sendiri dimiliki oleh Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan KNKT. “Jadi alat-alat itu adalah punyanya KNKT dan BPPT bukan di Basarnas. Kami mendukung penyelam-penyelam. Bukan tim Basarnas tugasnya mencari itu (CVR),” ujarnya.

    Basarnas menambah waktu evakuasi korban kecelakaan pesawat  Lion Air JT-610 PK-LQP yang jatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat. Setelah melakukan proses pencarian dan pertolongan korban selama 10 hari, Basarnas menambah 3 hari lagi untuk melakukan penyisiran di dasar laut dan di pinggir pantai guna mencari jasad korban.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Horor Pembunuhan Satu Keluarga Di Bekasi

    Satu keluarga dibunuh di Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, pada Selasa, 12 November 2018.