Selasa, 11 Desember 2018

Studi Jones Long LaSalle: Tingkat Hunian Gedung Perkantoran Turun

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung gedung bertingkat terlihat dikawasan Central Business Distrik (CBD) di Jakarta, 9 Fenruari 2017. Head of Research JLL Indonesia, James Taylor mengatakan Jakarta kedatangan tambahan ruang perkantoran CBD seluas 450.000 meter persegi (m2) pada kuartal IV-2016. Tempo/Tony Hartawan

    Gedung gedung bertingkat terlihat dikawasan Central Business Distrik (CBD) di Jakarta, 9 Fenruari 2017. Head of Research JLL Indonesia, James Taylor mengatakan Jakarta kedatangan tambahan ruang perkantoran CBD seluas 450.000 meter persegi (m2) pada kuartal IV-2016. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Jones Long LaSalle (JLL) Indonesia, sebuah perusahaan konsultan yang bergerak di bidang properti merilis hasil studinya mengenai tingkat hunian gedung perkantoran di kawasan Jakarta. Kepala Penelitian JLL Indonesia James Taylor mengatakan dalam hasil riset menemukan bahwa pada kuartal kedua 2018 terjadi penurunan tingkat okupansi gedung perkantoran.

    BACA: Penjualan Kondominium di Jabodetabek Turun di Kuartal II

    “Tingkat okupansi memang masih terus menurun seiring dengan banyaknya jumlah pasokan baru  yang terus berdatangan,” kata James dalam presentasinya di Kantor JJL, Gedung Bursa Efek, Sudirman, Jakarta Selatan, Rabu, 18 Juli 2018.

    James mencontohkan salah satu hunian yang turun terjadi pada hunian gedung perkantorang yang ada di kawan pusat Jakarta atau Central Business District (CBD). Di kawasan ini tingkat hunian tercatat turun tipis menjadi 77 persen dibandingkan pada kuartal pertama 2018 yang mencapai 78 persen.

    James melanjutkan, meski tingkat hunian cenderung turun, tingkat permintaan untuk ruang perkantoran masih menunjukan tren yang positif. Menurut catatan JLL, sejumlah sektor yang menyumbang tingkat permintaan tersebut adalah teknologi, co working space, dan professional services.

    “Perusahaan teknologi seperti financial technology, online market place dan co working space terlihat sangat aktif untuk mengisi gedung-gedung,” kata dia.

    Penurunan yang cenderung tipis tersebut juga karena para pemilik gedung masih dianggap luwes dalam hal harga sewa. Sehingga hal ini mendorong harga sewa menjadi cenderung kompetitif bagi perusahaan.

    BACA: 12 Wilayah Perkantoran Termahal Dunia

    Selain itu, James menyatakan pada kuartal kedua 2018 upgrade (peningkatan tipe) gedung masih menjadi tema besar dibandingkan membangun gedung baru. Berdasarkan studi JLL, hampir setengah dari para pemilik gedung meningkatkan tipe gedung mereka dari B menjadi A. Salah satu contoh untuk kasus ini adalah Gedung SCBD Revenue Tower (7000 meter persegi) , Sudirman Sinarmas MSIG (4000 meter persegi) dan Kuningan Gama Tower (1400 meter persegi).

    Sedangkan tambahan gedung baru di kawasan CBD hanya ada dua dengan tipe premium yang selesai dibangun pada triwulan kedua yaitu Menara Astra dan WTC III yang berada di Jalan Sudirman. Masing-masing gedung berkontribusi pada tambahan pasokan kantor di kawasan CBD sebesar 72 ribu meter persegi dan 69 ribu meter persegi.

    Diprediksi pada 2018 ini, penambahan gedung baru di kawasan CBD mencapai 540 ribu meter persegi. Sedangkan secara year to date, pertambahan gedung hingga hari ini baru mencapai 330 ribu meter persegi.

    Sebaliknya, James menuturkan untuk tingkat serapan gedung di kawasan non CBD jutru mengalami peningkatan menjadi 18 ribu meter persegi dari sebelumnya 12 ribu meter persegi. Jumlah ini disumbang lewat pembangunan satu gedung baru di Jakarta Utara seluas kurang lebih 32 ribu meter persegi. “Pembangunan ini menyebabkan tingkat hunian rata-rata tetap berada di 76 persen," tutur James.

    James berujar jika dirinci, tingkat hunian masing-masing gedung berbeda dari tiap tipe. Untuk premium sebesar 72 persen, gedung tipe A sebesar 66 persen, dan gedung tipe B sebesar 86 persen dan paling tinggi ada untuk gedung tipe C sebesar 92 persen. Sementara itu, selama triwulan kedua ruang perkantoran telah terserap 77.000 meter persegi untuk seluruh grade atau meningkat hampir 50 persen periode yang sama sebelumnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peringkat Indonesia dalam Indeks Persepsi Korupsi 1995 - 2017

    Sejak kehadiran KPK pada 2002, skor Indeks Persepsi Korupsi Indonesia hingga 2017 menanjak 18 poin yang berarti ada di peringkat 96 dari 180 negara.