Elpiji Non Subsidi 3 Kg Pertamina, Kapan Akan Diluncurkan?

Reporter:
Editor:

Anisa Luciana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bright Gas 3 Kg Non Subsidi. antaranews.com

    Bright Gas 3 Kg Non Subsidi. antaranews.com

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Pertamina Marketing Operation Region (MOR) VII Sulawesi masih menunggu keputusan kantor pusat untuk meluncurkan bahan bakar gas atau Liquid Petroleum Gas (LPG) atau elpiji non subsidi Bright Gas ukuran 3 kilogram (kg).

    "Pada prinsipnya Pertamina MOR VII sudah siap meluncurkan Bright Gas 3 kg tersebut," kata General Manager Marketing Operation Region VII Sulawesi Tengku Fernanda di Manado, Sulawesi Utara, Kamis, 28 Juni 2018.

    Baca juga: Pertamina Mulai Jual Elpiji Non Subsidi 3 Kg Awal Juli, Harganya?

    Dia mengatakan tinggal menunggu arahan dari kantor pusat, dan siap meluncurkannya di wilayah Sulawesi.

    Branch Manager Marketing Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Gorontalo (Suluttenggo) Daniel Alhabsy mengatakan memang untuk tahap awal belum semua daerah yang melakukan peluncuran Bright Gas 3 kg tersebut. "Belum di semua daerah, baru uji coba dulu," katanya.

    Daniel menjelaskan, Sulawesi Utara menjadi salah satu daerah penjualan elpiji non subsidi Bright Gas ukuran 3 kg di Wilayah Pertamina MOR VII.

    Baca juga: Pertamina Siap Luncurkan Elpiji 3 Kg Nonsubsidi di Daerah Ini

    Daniel mengatakan di Jakarta peluncuran elpiji non subsidi Bright Gas ukuran 3 kg akan dilakukan pada Juli 2018, tapi tanggal pastinya masih dalam pembahasan. Hal ini, katanya, untuk melengkapi jenis elpiji yang disediakan perusahaan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat mampu.

    Bahan bakar tersebut akan dijual dengan harga isi ulang sebesar Rp 35 ribu-Rp 40 ribu per tabung, sedangkan harga tabung Rp 110 ribu.

    Pertamina memutuskan untuk mengeluarkan elpiji non subsidi Bright Gas ukuran 3 kg untuk memenuhi kebutuhan konsumen lantaran sebagian masyarakat mampu masih memilih menggunakan elpiji 3 kg yang disubsidi.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Kantor dan Tempat Kerja

    BPOM melansir panduan penerapan new normal alias tatanan baru. Ada sembilan rekomendasi agar pandemi tak merebak di kantor dan tempat kerja.